Craft and me

Sebenar benarnya, saya bukan orang yang telaten mengerjakan suatu kerajinan tangan. Coba tanya bapak saya, selama sekolah kira-kira siapa yang ngerjain pr kerajinan tangan saya *si bapak langsung acung tangan tinggi-tinggi* 😀

Well, saya orangnya ga sabaran, ga kreatif juga. Jadi kalo disuruh gambar, bikin ukiran, bikin alarm rakitan *jadi ingat jangan smp ada pelajaran elektro* woooo…..semangat sekali gagalnya :p . Pernah ada lomba menghias telur paskah di SD, yang ngerjain kakak saya yang saat itu udah kuliah. Aku? motong kertas aja ga lurus *jedotin kepala*

But, wait!! Suatu saat di SD, pas pelajaran ketrampilan, guru menyuruh kami membuat kerajinan tangan jahit menjahit gitu. Walaupun emak bapak saya penjahit, saya ga ada tertariknya gitu mencoba membuat prakarya menjahit. Akhirnya menebeng teman yang diajarin ibunya merajut. Sukses dong saya!!!!! Sukses bikin ikat rambut hahahahahaha. Tapi saat itu saya bangga bener. Soalnya sekali ini ni pr kerajinan saya buat dengan tangan saya sendiri :D.

Saat SD itu, saya memakai benang yang disebut benang siyet (yang pada akhirnya saat ini baru saya tau itu jenisnya benang acrylic. Siapa coba yang mengarang nama siyet itu?! Haaaa??? Haaaaa????) . Belinya di toko depan rumah, dengan warna yang terbatas dan gulungan kecil palingan ga sampe 50 gram juga. Tetangga saya tadi, yang ngajarin saya merajut itu, beli benang yang lebih bagus, satuannya udah yang ons-onsan, warnanya macem-macem, belinya di toko arjuna. Saya cuma bisa melihat dengan mupeng. Oya, saat itu jarum yang saya pake merk rose, lupa berapa harganya. Saat itu saya merasa jarum merk rose ini sudah enak banget, Setelah proyek tugas sekolah itu kelar, kelar juga semangat merajutnya 😀

Saat SMP, kakak saya (yang ternyata bisa merajut juga. cih, kenapa ga bilang dari awal coba?!) membuatkan anaknya tas rajutan. Mata saya langsung blink blink dong ya, secara satu, itu tas! Tas boooo!!!! I love bags!!! *dari kecil udah keliatan hobinya* dan dua, dirajut!!! Satu-satunya kemampuan saya. Akhirnya saya minta diajarin. Dan sukses dong ya bikin satu tas rajutan *kemana tu tas warna ijo campur onye yaaa*. Aksennya jumbai jumbai gitu. Dan seperti biasa, setelah tas jadi, jadi pula semangat saya. Jadi ilang maksudnya. Malah pas kelas 3 ebta praktek, saya memilih membuat taplak kristik saja dan bukan membikin rajutan.

Semangat itu muncul lagi saat SMA. Saat itu temen saya yang ibunya kerja di LP wanita membawa benang dan jarum ke sekolah dan merajut pas istirahat sekolah. Saya gatel dong liat orang lagi merajut, mana pake teknik baru. Akhirnya minta diajarin. Ngumpulin uang jajan pun dijalani buat beli jarum sama benang (yang sekarang gaya dong, beli yang ons-onsan di toko arjuna :p). Jadilah 2 tas, satu tas besar warna abu-abu gelap, satu lagi tas jalan kecil slempang warna biru. Saat itu, si emak yang awalnya menganggap kegiatan merajut ini pemborosan mulai merasakan faedahnya yaitu ada hasil merajut yang bisa dinikmati (maksudnya beliau ndak jadi beliin aku tas baru gituh). Jadi beliau ikut sibuk dong masangin furing dan resleting di tas baruku. Huhuhu bangga banget tu saat itu. Seiring berjalannya waktu dan kesibukan sekolah yang nambah, makples lagi si semangat merajut. Ilang lagi bo! *si semangat gampang pundung yak*

Waktu kuliah, keknya saya juga merajut. Tapi lupa hasilnya apa yah. Yang saya ingat saya ketemu temen yang suka mengkristik. Jadilah dia mengkristik, saya merajut. Saat itupun semangat merajut saya ga bertahan lama. Saya lebih hobi ngejar-ngejar cowok, ribet mengobati patah hati, pusing mikirin nilai kuliah, dan capek jalan-jalan di mall :))

Nah pas kerja ini, ketemulah temen yang hobi bikin rajutan. Akhirnya ikutan merajut di kantor. Karena secara ekonomi sekarang udah bebas buat beli beli, mulailah searching toko yang jual benang rajutan dan pritilannya. Saat itulah saya baru tau bahwa teknik merajut yang saya dalami kemarin-kemarin itu namanya crocheting atau merenda. Teknik menggunakan jarum yang ujungnya ada kaitnya yang sering disebut hakken. Merajut sendiri sebenarnya disebut breien atau knitting. Teknik yang satu ini yang dari dulu tidak bisa saya kuasai. Ga ada yang ngajarin boooo!!!.

Tapiiii, dengan canggihnya teknologi jaman sekarang, plus ada yutub (sembah sujud sama embah yutub) dan gugel, maka tidak ada satupun di dunia ini yang ga bisa dipelajari. Knitting pun bisa dipelajari secara autodidak, walaupun ya musti melototin layar sampe pusing dan siwer karena ga paham-paham. Awalnya, agak frustasi juga tu, secara udah biasa pake jarum yang ada kaitnya, nah ini udah pake 2 jarum, jarumnya lempeng aja tu ga ada tonjolannya, jadi gimana tu ngaitin benang kesitu coba?! Tapi dengan kesabaran dan ketawakalan akhirnya bisa juga lah melakukan tusuk-tusuk dasar itu. Rasanya gimanaaaa gitu. Bangga sama diri sendiri. Bangga karena ga patah semangat dan pundung kayak biasanya gitu.

Setelah bisa, mulailah tu searching-searching orang yang jualan benang, jualan buku, nyari pattern gratis, nyari blog-blog rajutan yang ngajarin variasi variasi tusukan. Knitting ini bener-bener membuat saya ga bisa puas diri, karena teknik-tekniknya ternyata sangat luas dan selalu ada hal baru yang bisa dipelajari dari setiap pattern. Dan pritilannya lebih banyak dari crochet :'(. Karena kebanyakan benang dan alat yang bagus adalah barang impor, maka harga benang dan alat tersebut cukup mahal.

Sampai saat ini, baru sempet bikin 2 topi bayi, 1 sepatu bayi, 1syal pendek dan 1 syal panjang (yang ini belum kelar-kelar). Kedepannya pengen juga membuat hobi ini menjadi hobi yang menghasilkan. Pengen juga bikin tempat kursus rajutan gitu sekaligus jualan pritilan rajutan. Untuk kesitu si masih terbentang jalan berbatu panjang ni wong yang mau ngajarin aja belum pinter ngrajutnya heheheeh.

Sejak merajut ini juga jadi punya banyak teman baru diluar komunitas saya. Para perajut dan para penjual benang rajutan :D. Banyak dapat masukan, ilmu dan belajar dari suka duka mereka menjual rajutan. Kalau dipikir-pikir memang hasil kerajinan tangan kurang mendapat tempat ya di Indonesia. Sering kali dihargai terlalu murah, padahal butuh waktu dan tenaga cukup banyak untuk membuatnya. Salut juga buat temen-temen yang masih bertahan untuk tetap memberi harga yang layak untuk rajutannya, dan bukan dijual asal laku. Namapun hasil jerih payah, sayang banget kalo ditawar abis-abisan kayak produk buatan pabrik :D.

Nah kemarin ini saya ngiler banget liat foto temen bikin kardigan bayi dari rajutan. Saya pengen bikin juga!!!! Pattern sama benang udah siap, tapi sayangnya waktunya ga ada. Nanti de saya tulis kalau saya udah mau memulai proyek terbaru itu. 😀

Merajut itu emang gampang-gampang susah. Selain benang dan jarum, modal lain yang dibutuhkan adalah keteguhan hati. Bosennya bisa minta ampun kalo lagi bikin proyek besar. Tapi saat liat hasilnya pas jadi, rasanya nyes gitu. Ga nyangka dari segulung benang kita bisa bikin produk yang bisa dipakai. Mau belajar soal keteguhan? Mari merajut!!!

Seeyaaa

                                

Advertisements

2 thoughts on “Craft and me

  1. whoa ternyata dirimu otodidak yak, kalo yang satu jarum orang2 bilangnya mbentel hehe. ibu mertuaku juga ngoto belajar merajut akhirnya disela2 ngajar ikut les di matos sekarang ada din. toko benang sekaligus tempat les. sapa tau pas iseng pulkam hehe

    • Iyo mbak, satu jarum mbentel, 2 jarum mbreyen. Iya tau mbak. Pernah beli benang situ juga. Cm menurutku lumayan mahal benangnya pdhl ga tll bagus juga. Coba cari di fesbuk mbak. Harga lebih murah, macemnya banyak :D. Waaa ayo ma merajut bersama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s