My first time diet….

Haloooo….maafkan tidak menulis nulis lagi. Been busy lately because these months is the busiest time at my office. Maklum masa-masa pelaporan keuangan. Bahkan merajutpun tak sempat πŸ˜₯
But well, 2 minggu kemarin akhirnya saya memutuskan untuk ikut program diet mayo. Kenapa? Many things danΒ  bukan hanya karena saya ingin menurunkan berat badan walaupun saya tau saya agak jengah juga dengan bully dari teman-teman.
Saya seorang pengguna kereta. Setiap hari saya musti naik kereta (dan kopaja) untuk sampai ke kantor. Dan cencuuuu saja jarang sekali dapat kesempatan untuk duduk manis manja sepanjang perjalanan yes. Naahhh setiap malam namanya kaki rasanyaaaaa aduhaaaay aduh manisnya dah. Belum lagi telapak kaki yang bengkak. Dengan ukuran kaki sekitar 23,5 cm, saya musti menanggung beban badan saya seberat 64 kg plesss ransel yang almost 5 kg. Keseimbanganpun tak dapat rasanya hihihi. Puncaknya bulan kemarin saat saya dinas ke bandung, saya keseleo dan ga bisa menahan beban badan saya, alhasil engsel saya geser. Saya merasa lelah. Cukup sudaaahhh kukatakan untuk sekian kali….#malahnyanyi.
Akhirnya dengan ijin suami (yang adalah penyandang dana ya) saya mendaftar di saat terakhir ke kateringnya mbak yayi (kelinci tertidur ). Saya udah follow lama akun instagramnya dan terpesona sama menu-menunya. Ga kayak menu diet, asli deh. Udah 2 kali minta pricelist dan jadwal sayangnya selalu berbenturan sama jadwal audit luar kota saya. Daaann kok ya pas kemarin itu pas ada sisa slot dan saya sedang di jakarta. Emang jodoohhh. 😍
Yang susah? Nyiapin mentalnya boooo. Yang namanya mau diet di indonesia ini, yang berat itu adalah diceng-cengin sama temen (apa ya bahasa indonesia yang bener untung ceng-cengin itu?) dan digodain sama makanan. Saya soalnya dasarnya hobi makan. Jadi minggu malam (besok seninnya udah mulai tu program dietnya) saya nervousnya ga karuan. Cuma bacain email dari mbak yayi yang isinya saran-saran dan menu diet selama 13 hari kedepan sambil berdoa semoga kuat semoga kuat. Hahahahahah.
Fyi, diet mayo ini diet tanpa garam dan air es. Porsi makananpun terukur hanya beberapa ratus kalori gitu. Kalo baca-baca di gugel, konsepnya lose it, live it. Bagian lose it itu pada waktu kita diet 13 hari, kita menghilangkan kebiasaan-kebiasaan buruk kita. Nah setelah diet 13 hari kelar, kita masuk proses live it yaitu menjalankan kebiasaan-kebiasaan baik yang sudah kita dapatkan saat diet. Misalnya minum minimal 2 liter sehari, konsumsi makanan yang tidak berlebihan dsb dbs.
Mau tau penampakan menu di katering mbak yayi? Ini ada 2 foto yang aku ambil dari instagram mbak yayi dari menu batch 26 yang aku ikuti ini. Aku kemarin ga sempet foto2 soalnya udah keburu
laper. Hahahahahaha.

Ini menu lunch hari pertama dan hari ke delapan.

image

Looks yummy kaaaannn
Yang aku suka itu dinner hari kedua, ikan dori kukus huhuhu. Ini dia penampakannya

image

Walau ga pake garam tapi yummy abisss. Terus ada juga ayam kecombrang yang enaaak untuk dinner hari keempat (fotonya ga ada hihihi). Mbak yayi minta lagi mbaaaak huhuhu. Favorit yang lain pas lunch hari ketujuh, ada kabocha kukus atau panggang ya itu. Enaaakkk…
Bukan berarti saya menjalani dengan lancar-lancar aja ya. Hari kelima dan keenam saya cuma bisa makan paling banyak 4 suap. Terutama saat menunya daging. Telur tanpa garam? Masih oke. Ayam tanpa garam? Masih gurih. Daging tanpa garam? Ohhh Tuhaaan lebih baik aku makan sayurnya saja hahahahah. Tapi emang dasarnya aku bukan orang yang kedagingan banget ya #plak. Maksudnya bukan orang yang suka daging banget, aku orang ndeso sukanya tempe. Jadi porsi makan dagingpun biasanya dikit (kecuali holycow #plak). Jadinya mau semenarik apapun si daging,rasanya aku tak bisa mencernanya.
Hari ke lima sampai hari ke 10 itu rasanya beraaat buat memakan makanan-makanan itu, walau menunya sangat menarik. Lidah rasanya pahit kek kalo lagi sakit. Beberapa kali pengen cheat tapi rasanya sayaaaang banget. Sampai pada akhirnya di hari ke 12, negara api menyerang……

Hari kamis (hari ke 11), emak bapak dan kakak saya datang dari malang. Layaknya emak bapak yang superb yaaa, emak saya pasti bawa buah tangan donggg dari malang, yang adalah bakso subur paporit saya (kenapa? Karena dari babi hihihi) dan sambel goreng tempe emak yang maknyuusss. Saya rencanakan akan saya incip incip nanti hari minggu saat diet selesai. Kamis saya selamet.
Jumat, saya ada sakramen perjamuan kudus. Dan didalam sakramen ada acara makan roti tak beragi dan minum anggur kan yaaaa. Disitulah saya galau. Makan nggak makan nggak hahahahah. Akhirnya saya makan laah, kan sakramen. Soal diet minta tolong Tuhan lancarkan dah hihihi. Kemudian kami sekeluarga makan di lekko, dan saya melihat sambal lekko yaaaangg ciamik itu. Dan saya menotol sambal itu dengan ayam katering saya 3 kali. Itulah awalnya.
Sore menjelang makan malam, kakak saya mengajak ke cibubur. Saya galau nih, karena menu dinner katering saya dibawa suami pulang duluan. Akhirnya saya mikir udahlah ga makan malam, minum air aja banyak-banyak terus tidur. Eeehh…sampai jam 10 masih belum pulang juga, dan diajak makan di spesial sambal dulu. Akhirnya saya makan nasi dan memutuskan menggagalkan diet ini di hari ke 12.
Sedih? Bangetttt. Nyesel? Bangetaaann. Kurang sehari boooo. :|😭. Sampai saya whatsapp mbak yayi buat daftar diet lagi di batch berikutnya karena merasa bersalah. Tapi kata mbak yayi tunggu 3 bulan lagi baru ikutan lagi. Hhhh baiklaaahhh bu kumendaaaan hihihi.

Dari 12 hari saya diet, saya turun 4 kilo, dari 64 kilo menjadi 60 kilo. Lingkar perut awal 98cm turun menjadi 82cm. Lingkar pinggul dari 108cm menjadi 99cm. Selama 13 hari itu saya ga olahraga sama sekali. Mungkin kalo sambil olahraga dikit dikit bisa turun lagi ya.

image

Senang? Banget!!!! (Walau masih nyesel kenapa ga bisa sampai 13 hari). Badan rasanya lebih ringan. Aku jadi hobi minum air putih (biasanya males) dan ga craving nasi kek kemarin kemarin. Selain ukuran tubuh yang berkurang, aku lebih excited dengan perubahan kebiasaanku itu sih dan bersemangat untuk keep do it that way. Sebagai kumendan katering,mbak yayi buaaiiikkk dan sabarrrr bangey jawabin keluh kesahku lewat whatsapp, padahal beliaunya lagi liburan di jepang. Hihihi. Makasih mbak yayi.

Sekian postingan diet mayo ini. Yang mau mempunyai kebiasaan yang lebih baik (dan pada akhirnya turun berat badan) cobalah diet mayo. Mari lebih mencintai badan kita.

Advertisements

12 thoughts on “My first time diet….

  1. Dinda says:

    Hai mbak Dina,

    Salam kenal mbak.

    Aku sebenernya mau tanya udah dr lama, tapi baru inget sekarang. Mbak, gimana ini diet Mayo-nya? Sudah diambil lagikah? Aku mau nurunin BB aja susah sekali mbak. Kemarin sempet nyoba diet mayo, tapi malah jadi pusing banget & lemes. Mbak Dina sudah berhasilkah *kepo mania* . Hihihi..

    • Halo mbak dinda. Salam kenal juga.
      Kebetulan minggu kemarin akhirnya lulus diet mayo. BB tetep sih 60 kilo tapi lingkar perutku berkurang jadi 78an. Kebetulan selama diet kmrn aku lancar, ga lemes ga pusing. Kalo laper aku minumin air hahahahah. Sayangnya aku tidurnya kemalaman, jd mgk bikin ga maksimal juga ya. Karena kalo kita tidur terlalu malam tubuh cenderung berpikir untuk menyimpan makanan sebagai cadangan, dianggepnya kita sedang beraktifitas.
      Mungkin diet juga cocok2an kali ya mbak. Kalo emang malah pusing dan lemes mending jangan diterusin drpd kenapa2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s