Ajaibnya Roker

Jadi begini sodara-sodara sekalian yang berbahagia, yang mungkin saat ini (pas saya ngetik ini yes, adalah pukul 8.10 BBWI) lagi menikmati bubur ayam, burjo ketan item, nasi rames warteg, lontong sayur, kue cubit, kue apek, soto ayam, kue rangin ……. (sebutin aje semua babang-babang penjual makanan depan kantor din, sebutinnn!!!) *kemudian laper* *lagi*.

Balik lagi ah, jadi begini sodara-sodara, seperti yang sudah pernah saya ceritain disini, saya mah ga hobi-hobi bahagia koprol-koprol juga waktu ditempatin di Jakarta. Helloooo ituh berita soal Jakarta mah kagak ada bagus-bagusnya kalo diliat di tipi. Saya mah anak kampung, nyaman di kampung aja. Apalagi kalo di kampung maaah, antara kantor sama rumah tinggal 3 kali koprol depan, 2 kali koprol belakang, 1 kali headstand, kelaarrrr (kitanya yang kelar soalnya ga pernah olahraga). Halaaahh ga fokus. Maksudnya kalo di kampung, mau ngantor palingan 10 menit naik motor nyampe. Di Jakarta? ya bisa sih, kalo ngekos belakang kantor neiikk. Tapi kalo mau rumah sendiri….hmmmmmm *manyun*.

Sebagai warga pendatang yang tinggal di Depok Cyber City (jangan tanya saya kenapa dinamain cyber, mungkin ada banyak robot-robot berkedok manusia di depok ini. macam transformer) (eh terminator ding) (ah sudahlah) saya hanya punya dua opsi untuk datang ke kantor dengan jam kantor 7.30 s.d 16.30.

Yang pertama, naik bis atau kendaraan pribadi (dalam hal ini kami-saya dan suami-adalah pemotor yang selalu riang gembira menyanyikan lagu bang oma sepanjang perjalanan, terutama di lenteng agung *tetep*). Lewatnya kalo ga tol Jagorawi (kalo motor ya ga bisa ya neeeikkk….kecuali motornya lagi ditata berjejer ditumpukin diatas truk) (itu motor-motor yang mau dijual di dealer dinaaaa) ya lewat jalur Universitas Indonesia-Universitas Pancasila-Lenteng Agung-Tanjung Barat-Pasar Minggu-Kalibata-Kuningan dsb dsb. Dan boooo, itu kalo pagi sama sore macetnya bikin pengen garukin kepala sendiri, kepala tetangga, kepala pak erte, kepala bagian….ah sudahlah. Ya untung sih, bang oma senantiasa menemani, jadi agak adem dikit (tapi suami manyun hahahaahah).

Kedua, cencuuu sajaaaa the one and only, KRL alias CL. Commuter Line sodara-sodara. Praktis, cepat (kalo dia lagi pengen cepat, kalo lagi ga mood ya lelet juga, apalagi kalo dia lagi dapet halangan, bisa galau berjam-jam dia, ga mau jalan dari depo) dan bikin penuh keringat. Ya wong banyak bener orangnya. Itu AC sama kipas angin maaaahhh kagak kerasa juga. Kalo mau datang pagian, yaaaa memper-memper sama jam sholat subuh yes, bisalah dapet duduk (tapi ya tetep rebutan sih). Kalo setelah itu yaaaaaa dipikir-pikir ndiri aja lah haahahahah.

(Intronya kepanjangan dan terlalu kemana-mana)

Okeh…jadi di KRL itu banyak banget hal lucu, hal ajaib dan hal nyebelin yang bikin kita (terutama saat kita lagi dalam posisi berdiri ya, kalo dapet duduk maaaah adanya tidur) ngikik sendiri saat dibayangin lagi. Beberapa yang bisa saya inget adalah sebagai berikut:

BAU KETEK

Waktu Kejadian : Kemarin Sore

Tempat : Gerbong 6 KRL jurusan Depok/Bogor

Seorang mbak-mbak bersama temennya sibuk mendorong-dorong penumpang lain supaya bisa masuk. Si temen berhenti di tengah lorong, tapi kemudian ditowel sama si mbak.

“Eh jangan disitu. Bau ketek tau. Ni pada bau ketek. Tangannya aja pada diangkat tinggi-tinggi keatas”

Kemudian si mbak dan temennya beranjak lebih kedalam, dan beberapa menit kemudian mendapat tidur dan ketiduran dengan masker menutup hidung.

Sebagai salah satu yang mengangkat tangan tinggi-tinggi untuk pegangan ke tiang, saya sungguh merasa bersalah sama si mbak. Hahahahahahaah. Oleh karena itu pada kesempatan ini ijinkanlah saya memohon maaf kepada si mbak tersebut.

“Maafkan kami mbak, yang angkat tangan tinggi-tinggi supaya bisa pegangan dan ga jatuh saat terdorong-dorong. Bukan maksud kami unuk mengumbar bau ketek, bukan maksud kami pun untuk menghasilkan bau ketek. Sungguh saya pun penasaran, apakah mbak ga punya bau ketek? Atau mungkin mbak ga punya ketek sehingga ga menghasilkan bau ketek? Sungguh mbak sangat beruntung.

Kedua, yang namanya angkutan masal itu sangat wajarlah ada aroma ketek, jigong, dan teman-temannya di atmosfernya. Kan bayarnya cuma berapa ribu ini. Kalo pengen ga bau ketek, saya usulkan untuk naik taksi aja mbak. Walaupun belum tentu juga kalo ga bau ketek, atau bau kentut. Soalnya si sopir taksi punya ketek sih. Sekian mbaaak. Salam ketek”

“DORONG YA PAK, DORONGIN!!”

Jadi seperti yang sudah diketahui, penumpang KRL itu identik dengan empet-empetan. Empet-empetan itu adalah derita yang ga dapat duduk. Tiap stasiun, penumpang yang masuk makin bertambah. Alhasil ya mepet dan desak-desakan lah. Nah kalo lagi jam pulang kantor, hyungggggalaaahhhhhhh ramenyaaa. Mau keluar aja susah. Yang masuk ke dalam kereta mana ganas-ganas kan. Malah ada yang berprinsip, “Selama saat kereta jalan orang-orangnya masih gerak kedorong sana sini, berarti kereta masih bisa diisi lagi”. Itu kayak mau masukin sarden ke kalengnya aja dah. Hahahahahadeh.  Walaupun kita yang didalam udah bilang  kalo udah penuh dan ga bisa masuk, orang-orang ini (biasanya si emak-emak) ga akan percaya dan terus berusaha, Beberapa kali di stasiun yang sama (yang selalu padat penumpang, dan semua pada galak-galak itu) malah ada yang teriakin pak satpam stasiunnya

“DORONGIN DONG PAK, TERUS DORONG SAYA PAK, MASIH BISA KOK INI MASUK. DORONGIN YA PAK” 

Dan akhirnya beliaunya bisa masuk dan pintu gerbongpun tertutup.
(Yang didalem sih mlengos dan diam seribu bahasa, tapi ngomel sejuta kata di hati dan di gadget masing-masing hahahahah)

UDAH GA DAPET DUDUK, NYUNGSEP PULA

Kalo ga mau empet-empetan (karena suer, capek booo. Bukan hanya karena sesaknya tapi karena ada saatnya kita kena sial menahan berat orang-orang yang miring kiri kanan akibat pergerakan kereta) ya musti dapat duduk. Caranya? REBUTAN. Rebutan ini yang lucu buat diliat (plak!!) kalau pagi-pagi. Kalau kita naik dari stasiun-stasiun yang mempunyai dipo, maka dipastikan kita akan melihat adegan rebutan ini.

Biasanya bapak ibu yang berbahagia ini akan berkumpul di spot-spot tertentu. Mereka ini sudah hapal kira-kira dimana pintu kereta akan terbuka. Mereka dengan sabar menunggu pengumuman kedatangan sang kereta dari dipo dengan penuh semangat, kek perawan nunggu dilamarlah. Saat kereta mulai datang, mulai deh terjadi pergerakan-pergerakan. Saling geser-menggeser, saling menatap tajam, saling sikut-menyikut. Mungkin mulai mengumpulkan tenaga dan menilai kekuatan lawan. Nah kalo ternyata mereka salah menentukan spot berdiri tadi, alias pintu kereta bergeser dikit dari ramalan awal, mereka kek punya super power deh, dorong-mendorong di luar pintu, supaya dia bisa pas masuknya. Pas masuk, lebih ricuh lagi. Saling dorong, saling sikut, saling rebutan duduk. Kalo suami dulu pernah jatuh di peron karena dorong-dorongan ngepasin pintu tadi. Nah yang lebih sering ya liat orang nyungsep pas masuk ke kereta gara-gara dorongan dari belakang.

Udah ga dapat duduk, sakit badan karena nyungsep, ples malu diliatin orang segerbong. Manyun daaahhh….

ROKER (Rombongan Kereta) MUSTI TETEP CANTIK

Ya tau kaaaann (kalo ga tau bilang aja tau la yaaaa) kalo naik krl pasti keringetan, rambut awut-awutan, dan baju acak adut. Itu kalo lagi penuh sih (yang adalah sering kalo pas jam-jam berangkat dan pulang kerja). Kalo saya sih, udah dandan full yes di rumah, ga berharap juga bakal masih rapi bedaknya pas nyampe kantor, lah wong abis naik krl masih naik kopaja. Masih untung lah kalo aisedo sama alis saya masih nyisa.

Sebagai roker yang seringnya berdiri, kegiatan yang saya lakukan di kereta cuma bertahan dari gempuran dan himpitan penumpang lain. Kalo ga gitu ya nglamun. Nah suatu saat ada mbak-mbak (emang kalo di kereta, kebanyakan mbak-mbak nya yang ajaib) yang dapat duduk. Dengan manisnya dia tidur, mulai dari kawasan depok raya sampai pasar minggu. Mendadak di pasar minggu dia bangun, beres-beresin rambut, kemudian ubek-ubek tas dan ngeluarin POUCH MEKAP.

Oke, saya pikir, mungkin mau bedakan dikit, lipstikan dikit. Apa sih yang bisa dilakukan selain itu ya. Saya sih sambil ngedumel sirik sama mbaknya (Kalo ga dapat duduk, ngedumel sirik itu ga dosa. Kata saya.), enak bener yaaa udah duduk, masih bisa touch up, yang disini mandi keringat. Ngedumelnya tapi dalam hati yaaaa. Saya kan orangnya cuma berani mengungkapkan perasaan dalam hati. Halah. Oke kembali ke mbak-mbak tadi. Ternyata, pertama dia ambil kapas dan pembersih wajah. Mulai deh pelan-pelan dia totol-totolin muka dia, bersihin wajah. Gayanya manis lemah gemulai deh. Abis itu dia ambil bb cream, dioles-oles di wajah sambil liat kaca. Santai aja dia nglakuinnya. Ga pake malu, atau ga enak hati. Ya pikir mbaknya, ngapain juga malu atau ga enak hati ya. Wong dia ga gangguin orang.

Setelah bb cream, lanjut bedak dong. Tetep dengan gaya lemah gemulai dan manisnya, dia ulaskan (tsaaah ulaskan kata dia) si bedak, kemudian dilanjut lipstik. Terakhir dia mematut-matut diri, memasukkan si pouch mekap ke tas, terus balik tidur lagi. #mlengossejadijadinya. Ini embak ngimpi, ngigo apa gimana sikkkk.

 

Cukuplah empat ini aja yang saya ceritakan disini, walaupun benernya masih banyak hal-hal ajaib lainnya. Emang deh tiap hari pasti ada cerita kalo naik kereta.

Siapa disini yang roker juga hayooooooo????

 

Advertisements

7 thoughts on “Ajaibnya Roker

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s