Weekend at Doubletree by Hilton Hotel

Halo…
Akhir minggu kemarin saya dan suami berkesempatan (dan kebetulan dapat rejeki) menginap di luar rumah kami. Iya, sebenarnya sih karena di Juli ini ada momen kheuseus juga sih. Selain wedding anniversary saya tanggal 7 Juli, pas hari minggu kemarin saya juga berulang tahun yang ke…..sudah lupakan saja umur saya :D. Saya ga mau ngaku pokoknya.
Dari beberapa pilihan hotel di Jakarta dan Bandung, sebenarnya saya maunya ke Padma hahahaha. Tapi pas tanggal yang dipengen ternyata full booked semua saudara-saudara. Aku ga tau ada apakah semua orang sampe pada nginap hotel semua (lah malah sewot). Setelah masa-masa sewot ke suami karena angot-angotan booking hotel dan sebagainya, akhirnya tibalah keputusan kami ke Doubletree Hotel di Cikini ini. Saya sih berbekal memori masa lalu inget-inget dikit riviu di blog-blog.
Hari Sabtu siang, setelah kerempongan bebersih rumah dan nyuci serta packing, berangkatlah kami ke Cikini, naik…KRL. Cencu saja kaaan. Eike kan roker sejati. Tapi karena suami mau ambil plat nomor motor yang dikirim bu mertua (sungkem) di Herona Manggarai, maka kami turun di Manggarai kemudian melanjutkan perjalanan dengan taksi. Saya baru tau, kalo si hotel ini persis di seberang stasiun Cikini. Tinggal koprol sekali, ngesot 2 kali lah. Sik asik banget kan.

Di KRL dapat duduk

Proses check in berjalan lancar. Dan yang bikin hepi tu complimentary nya.

Lobi hotel

Ini cookienya enak pake bangetttt. Rasanya saya pengen ke balik meja resepsionis terus minta satu kaleng penuh. Terus kita dikasihnya masih anget loh. Jadi pas dimakan bisa enak chewy gitu. Duh laper kaann.

Maapkan muka kami

Kebetulan saya kali ini pesan kamar tipe Superior Suite. Sayangnya saya dapatnya view city, bukan pool. Kata mas resepsionis, view poolnya cuma untuk tipe Deluxe. Jadi para pembaca sekalian kalo pengen view pool, pesannya yang Deluxe yes.
Penampakan kamar eike seperti ini saudara-saudara.

 

 

Ruang duduk buat nonton tivi

Meja makan dan pantry

Meja kerja yakali bawa kerjaan gitu

Si kasur

img_2517

Kaca buat foto OOTD

Lemari, lengkap dengan payung, sendal dan setrika

Kamar mandi

img_2521

img_2522

Tempat dandan andalan banget

img_2524

Complimentary.

Untuk superior suite ini, terdiri dari kamar tidur, ruang duduk-duduk dan ada pantry kecil. Kamar mandi ada disamping kamar tidur, didalamnya ada bathtub, shower dan toilet, ples kaca yang lebar dan lampu yang terang buat dandan. Penting banget kan. Nah ada tambahan 1 toilet lagi di lorong deket pintu keluar, jadi kalo pagi-pagi terus barengan gitu ngebetnya, bisa terpuaskan barengan juga. Asik kan. Oiya untuk kamar suite, dapat complementary untuk bisa mengakses executive lounge di lantai 17. Disitu kita bisa melihat sunset atau pemandangan Jakarta di waktu malam sambil menikmati teh dan kue-kue.

Puas duduk-duduk manja di lounge, kami memutuskan mencoba restauran di lantai tiga yang diiklanin segede gaban di lift. Namanya Sea Grain. Menu makanannya fusion antara makanan barat dengan Indonesia gitu, misalnya ada lasagna rendang, Lucu kan. Suasananya romantis gitu, sambil liat kelip-kelip lampu kota Jakarta dan KRL yang sedang melintas. Iya, saya tidak tahu kenapa, hidup saya sangat related dengan KRL sekarang. Hihihi. Dan saya lupa apa menu makanan saya (-____-“). Tapi roti di restoran ini enaaakk. Saya abis 2 potong roti padahal saya tidak terlalu suka roti.

img_2552

img_2553

img_2554

img_2555

img_2556

img_2557


Pilihan lain untuk makan adalah dengan makan malam di restauran hotel di lantai LG. Disana disediakan buffet ples dihibur dengan lagu-lagu. Bisa sambil cipik cipik kaki di kolam juga rasanya karena sebelahan sama kolam renang nih. Di area yang sama juga tersedia fitness center yang buka 24 jam dan Spa (beroperasi dari jam 10 pagi s.d 10 malam). Jadi kalo merasa bersalah abis makan banyak, bisa tuh langsung genjot badan di gym. Kemarin sih pengen spa berduaan ma suami, (harga paketnya 950 ribu kalo couple), tapi bajetnya udah abis buat makan-makan sosialita di lantai 3 sih. Hahahahaahahah.


Pagi menjelang…(Adegan malamnya tak perlu diceritakan lah ya. Ga baik buat anak-anak). Pagi itu tepat umur saya nambah satu. Pak suami sih ga kasih kado apa-apa, dia udah kasih mentahan sama saya kapan hari buat beli tas hahahaahah. Pagi itu diwarnai dengan percobaan make bathtub yang awalnya fail tapi akhirnya sukses. Maklum lah orang udik. Untungnya ga sampe telpon ke resepsionis buat tanya. Hahahahaah. Pritilan mandinya enaaaaakkk. Kita-kita wece ini kan paling demen ya sama pritilan kamar mandi, kek misal di Trans Luxury Hotel yang pritilannya pake Acqua di Parma. Nah mulai sabun, lotion, shampoo sampai conditionernya enaaaak banget baunya. Ya ga tau sih, soal bau sih selera ya, tapi kata saya enak. Saya suka. Beberapa pritilan kek busa penggosok punggung alias loofah, merknya Crabtree and Evelyn, jadi mungkin si sabun cs dari merk yang sama ya.
Oke, fokus lagi. Abis mandi dan berdendong maka tak lengkap rasanya untuk tidak…. SELFIE. Wajib dong yaaa. Apalagi udah dandan semenor-menornya. Nah namanya saya hobinya selfie ya jadi saya musti cari spot yang oke buat selfi. Sesuai saran mbak dian sastro bahwa untuk menghasilkan selfi yang oke adalah dengan mendapatkan pencahayaan yang tepat, dari depan wajah. Nah spot yang tepat buat selfi di kamar saya adalah dibawah tipi. Ya agak agak merana gimana gitu duduknya, tapi percayalaaaah hasilnya luar biasa. Wajah saya yang aduhai jadi mirip victoria beckham lah (menurut nganaaaa).

Selfie berdasar tips mbak disas

Sarapan pagi diadakan di lantai LG deket kolam itu. Huwoooo pilihan makanannya banyak banget. Konter makanan dibagi menjadi konter roti dan sereal, konter salad, Konter jus dan eskrim, konter makanan asia, konter makanan indonesia dan konter makanan barat. Semua enak. Ambience restaurannya juga enak. Staf dan chefnya super ramah walau kami turis domestik. Kadang kan kalo ke hotel besar suka ada perbedaan perlakuan gitu antara turis domestik sama turis manca, tapi syukurnya disini nggak. Malah kami ditawarin almond croissant hangat. Enaaak banget.
img_2583

img_2590

 

img_2586

iya ini blur. Saya grogi diliatin orang

img_2585

 

img_2598

img_2601

img_2597

img_2589

img_2602

Selesai makan, kami duduk-duduk menikmati angin semilir di kolam renang, sambil berpikir ini rasanya kayak oase di tengah gedung-gedung tinggi. Dibalik gedung-gedung ini ada rerimbunan pohon dan kolam renang biru yang bikin adem. Enaakk. Suami akhirnya memutuskan untuk berenang, jadi saya mengambil proyek rajutan saya. Nyaman, damai, adem. Enak lah. Ga ada kata lain. Cuma satu yang kurang…kurang lama nginepnya huhuhu.
Setelah berfoto-foto dan packing, jam 11.30 kami check out. Rasanya sih males balik lagi kerumah hahahahah. Ga kapok beneran deh nginep disini. Harapannya cuma bisa balik nginep sini lagi, dan ga hanya semalem. Hahahaha (Banyakin doa, biar dilancarkan rejeki).


Sekian review tidak berbayar saya. Doakan supaya saya bisa mereview hotel-hotel lainnya ya. Hihihi.

Advertisements

6 thoughts on “Weekend at Doubletree by Hilton Hotel

    • Haaa iya betul mbaaak. Ada kids corner. Kolamnya itu lo yaaa, baik buat yang renang maupun yang cuma nampang di pinggir kek saya, sama-sama enaknya. Toss kita mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s