Halo mahasiswa baru….

Bukaaaan. Bukan aku yang jadi mahasiswa baru. Ini cuma karena pas nulis ini saya liat di halaman universitas pancasila lagi banyak anak-anak berjaket almamater lagi upacara. Kemudian mikir, apakah proses ospek udah mulai? Hihihi.
Ingatan saya langsung terbawa ke 14 tahun yang lalu. Iya, saya setua itu hihi. Ospek saya yang pertama (saya ospek dua kali sodara-sodara) tahun 2002. Saat itu baru mentas dari sma. Masih manja, masih lugu, masih anak emak. Walaupun muka preman begini, hati saya kan kayak jelly. Dibentak dikit langsung mungsret. Nangis sih enggak, tapi gondok bete dan kemudian pundung. Hahahahaha mental anak bontot yang saya miliki masih ada ternyata walaupun dalam perjalanan hidup saya seringnya jadi anak tunggal alias sendirian dirumah. Oke, balik lagi. Jaman ospek di teknik itu, udah keduluan jiper. Serem liat mbak2 seniornya, ples pada galak-galak pake banget. Apalagi pas ospek jurusan, sempet merasa diperlakukan beda hanya karena saya berkulit putih dan bermata sipit. Perlakuan bedanya sih paling saya rasakan saat ada senior yang bilang “ngapain kamu kuliah? Kenapa ga nerusin aja perusahaan bapakmu kan bapakmu pasti kaya to? C*** kan?”. Antara gondok sama geli sendiri. Ya kenapa sih musti ada kalimat begitu? Sama-sama punya ktp berlogo garuda juga, kok ya masih dibedakan. Ples, bapak saya juga penjahit ini. Kerjanya biasa-biasa, kaya juga enggak. Tapi anggaplah itu doa dari senior ya. 

Kegondokan saya itu membawa saya buat mogok kuliah. Ya sebenernya saya masuk elektro itu juga atas usul dan masukan orang tua. Saya sih lebih suka psikologi dan teknik kimia, dan yang jadi masalah dua jurusan itu cuma ada di luar kota. Emak bapak saya ga mampu biayain saya. Dengan berbagai macam alasan (yang pada dasarnya cuma karena emosi sih kalo dipikir-pikir), akhirnya saya ga masuk kuliah dan akhirnya DO. Waktu itu sampai senior-senior yang ngospekin saya pada kerumah saya juga lo, bujukin saya. Tapi saya kekeh sambil ngumpet di kamar. Malu sendiri ngingetnya hahahahaha. 

Tahun 2003, saya ikutan ujian lagi, dan masuk di universitas yang sama, tapi kali ini di fakultas ekonomi. Ceritanya mau jadi anak akuntansi ni saya. Ini juga disuruh sama emak bapak saya sih, padahal tahun itu saya pengennya masuk kedokteran (pede bener), atau psikologi, atau teknik kimia. Sekali lagi faktor finansial bikin semua keinginan melayang. 

Nah ya pasti musti ospek lagi dong. Udah trauma aja saya dibentak-bentak lagi. Cuma karena udah veteran (ceile veteran), terus udah ada gambaran bakal diapain, jadinya agak berani lah ya menatap masa depan eh para senior. Emak bapak saya yang udah kuatir saya pundung lagi, pas saya berangkat ospek ngasi sapu tangan. 

“Buat apa mak sapu tangannya?”

“Buat bungkem mulut senior kalo senior kamu marah marah”

“Apaaaaaa?!!! Ditaliin di mulut gitu? Ntar aku dibilang psikopat mak, ngiket2 mulut senior” 

“Ihhh enggak gitu. Jadi kalo kamu dimarahin, kamu keluarin tu sapu tangan, terus kamu iket2in aja sambil bilang “dengan sapu tangan ini aku iket mulutmu, hei diem kamu diem” gitu. Bisik2 aja ngomongnya. Saputangannya sembunyi2 aja ngiketnya, iket ujung sama ujung. Ntar pasti dia ga jadi marah dan bentak bentak. ” 

Si bapak ikutan ngangguk-ngangguk meyakinkan. Saya mlongo liat berdua ini. Sejak kapan emak saya jadi dukun begini nih. Omaigattttt. 

Ospeknya seminggu sodara-sodara. Tentu saja penuh bentakan. Tapi bentakannya ga ada yang rasis or bikin gondok. Saya begaya bener lah. Cuma begitu doang ya anak ekonomi. Cincaayy. Hahahahahah plak. Sampai pernah grup saya dihukum gegara nyimpen jeruk kebanyakan. Akhirnya pas jam pulang, dimasukin gedung dulu buat dimarahin. Cewek-cewek segrup pada jiper, galau, pucat, udah pada pengen nangis. Eike cuek aja. Ga tau ya, mungkin karena udah bosen nganggur setaun gegara alasan emosional, jadinya saya mikir kali ini saya ga boleh kalah. Akhirnya cuma saya cewek yang bertahan berdiri pas dimarahin, cewek lain pada lemes dan diamanin. Emang sih, rada serem. Pake banting2 kursi dengan tujuan supaya yang dimarahin kaget. Masalahnya eike udah pernah ngalamin yang lebih parah taun lalu, sendirian pula, jadinya…lalalalalala yeyeyeyeye. Hihihi.

Yang asyik lagi, udah pada tau keknya yak kalo anak teknik pastiiiiii musuhan. Kalo ga sama anak ekonomi, ya sama anak hukum. Padahal dalam kehidupan nyata, anak teknik nyari cewek pasti ke hukum atau ekonomi, dan begitu juga sebaliknya ye kaaann hahahahah. Naah pas ospek itu, tiap pagi pas kami lagi apel dan musti diem kagak bergerak, tu anak teknik pasti lari-lari keliling kampus sambil nyanyi “1,2,3 teknik….1,2,3 teknik”. Yakaleee kami kami ini ga noleh yaaa. Wong lagi sepi sunyi, eh ada yang nyanyi2 dengan mayoritas suara bas dan bariton. Kami kami wece ini kaaaan gemes gemes gatel. Senior-senior yang melihat hal ini jadi ikutan gemes. 

Besoknya, saat terdengar suara khas teknik itu di kejauhan, mendadak senior-senior meninggalkan pos mereka. Kami cuma bisa ngelirik pake ujung mata. Ternyata pada berbaris di pinggir jalan, terus yang senior-senior cewek dipajang paling depan. Naah pas barisannya lewat, mendadak ada lagu ajeb-ajeb diputer dong, dan itu senior-senior cewek joget2 aja deh di sepanjang jalan. Yang anak dance jogetnya seksi uget uget, yang bukan anak dance cukup joget pantura. Ga ding. Hahahahhaah pokoknya pada joget semua deh. Naaah anak-anak teknik yang lagi lari rasanya shock, terus ga konsen lari sambil nyanyi. Bubar itu nyanyinya, sampe kedengeran senior-senior dari tekniknya teriak teriak marah. Hahahahahahah. Abis sukses godain, senior-senior pada teriak-teriak hepi dong, kita ikutan tepuk tangan. Terus keknya para senior sadar (ples malu kali diliatin selapangan. Dipikirnya kita tetep “pandangan lurus kedepan, jangan toleh2”) terus balik lagi ke lapangan sambil marah-marah. Yaelaaahh. Ya mau gimana, masak yang begituan dilewatin. Mending eike disuruh pushup 10 kali dah daripada melewatkan kejadian yang pantas divideoin itu. Sayang dulu belum ada instagram sama snapchat sih. Hahahahahahahah. 

Ospek,bisa bikin traumatis memang. Karena tempaan yang dikasi bukan hanya fisik, tapi mental. Menurut saya, tujuannya baik, tapi kalo terlalu banyak porsinya ya bisa kebablasan apalagi kalo disuruh pukul-pukulan dsb. Ospek membuat saya tidak lagi bermental tempe. Bukan udah ga berhati jelly lagi sih, tapi saya ga menye-menye lagi. Bukan mental anak smp dan sma yang merasa bahwa semua orang baik dan akan berkata- kata baik. Dunia nyata ya beragam. Ada yang berkata halus, ada yang hobi bentakin. Saat udah kerja pasti bisa ngerasain bahwa masa kuliah (termasuk saat ospek) adalah saat yang penting untuk membentu mental dan pemikiran. Buat saya ya. 

Sekarang ingatan traumatis saya soal ospek di elektro udah mulai buram, karena tertutup memori ospek di ekonomi yang lebih banyak ngakaknya walau dimarahin dan disuruh push up mulu. Ples debar-debar mesra saat dimarahin sama senior idola. Hahahahahaha. Heiii ospek is not that bad. Jadi para mahasiswa baru, semangat!!! Jangan takut duluan. Nikmati aja pelan-pelan. Nikmati saat musti ngerjain tugas atau cari-cari barang aneh, nikmati saat dimarahin senior dan bikin satu kelompok makin kompak dan deket, nikmati saat disuruh push up, nikmati saat dimarahin senior dan disuruh “tatap mata saya” kek deddy corbuzier. Memori ini beberapa tahun lagi akan kalian nikmati kembali sambil ketawa- ketawa bangga. 

Selamat datang, hei maba!!! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s