Curhatan singkat soal onlineshop

Mumpung masih hangat, saya mau curhat dikitlah pengalaman mengecewakan saya beli di onlineshop. 

Sejak maraknya dunia jual beli lewat media online, saya termasuk salah satu yang terjebak dan menjebak diri saya ke dalamnya. Bukan sebagai penjual tapinya hahahah. Segala macam hal bisa dibeli lewat beberapa klik di handphone. Ga perlu lagi jauh-jauhan dan macet-macetan ke mol atau pusat perbelanjaan karena barang langsung diantar ke rumah. Mulai dari kosmetik, pakaian, makanan hingga filter air bisa dicari dan dibeli di online shop. Gampang bener kan. 

Ketakutan orang buat beli online shop biasanya adalah soal kepercayaan. Bener ga barangnya asli? Barangnya kualitas bagus ga? Penjualnya bisa dipercaya ga? Barangnya beneran dikirim ga? Kita sebagai pembeli emang harus jeli memilih penjual dan bukan hanya melihat harga yang ditawarkan. Biasanya kita bisa menilai dari testimoni, review, dan rating penilaian pembeli (apabila beli di situs online shop seperti tokopedia dsb dsb). 

Saya kebetulan (berdasar pengalaman sendiri mencoba-coba online shop) sudah menemukan beberapa onlineshop andalan untuk keperluan belanja saya. Banyak pengalaman bagus, tapi ada juga pengalaman nyebelin yang saya alami. Kali ini saya mau cerita sedikit pengalaman nyebelin saya. 

  1. Eyeshadow KW. Suatu saat saya sedang mencari palette yang sekitar 7 tahun lalu pernah saya punyai. Nah ni palette keluar lagi dengan kemasan baru yang lebih kokoh, yaitu dari tin. Waktu searching ketemulah dengan satu onlineshop. Harganya sungguh menarik hati. Separuh harga lebih murah dari harga yang beredar. Bilangnya SALE. Tertarik pake banget lah saya ini. Saat chat si admin mengirim foto eyeshadow yang dimaksud. Karena terlalu excited, langsung saya iyain dan transfer. Tapi kemudian, hati saya merasa ga enak. Ga enak karena pasti dimarahin suami 🙄, eh ga ding karena keknya ada yang mengganjal soal eyeshadownya (tapi part dimarahin suami sih iya bikin ga enak hati juga 😆). Akhirnya saya google review soal palette itu dan ketemulah satu review untuk membedakan eyeshadow asli dan ga asli. Waktu dibandingin sama foto yang dikasi admin, ternyata foto itu sama dengan foto eyeshadow yang ga asli. Jadi perbedaan asli sama ga asli nya yang paling kentara adalah ada salah satu shade eyeshadow yang berbeda. Palette yang asli terdiri dari 9 warna eyeshadow; 8 warna merupakan warna yang sama dengan palette versi lama, sedangkan yang 1 lagi adalah warna yang baru. Nah yang ga asli, isi palettenya plek ketiplek sama dengan palette versi lama, cuma kemasannya aja ikutan tin (kalo versi lama pake cardboard tebel). Alasan admin, palette itu cacat produksi makanya dijual murah. Tapi siapa yang mau ambil resiko dong. Akhirnya saya minta refund. Saya kasih link hasil search saya di google ke si admin biar ikutan baca dan ga langsung percaya sama omongam supplier dia (ngakunya admin, dia dapat infonya dari supplier). Puji Tuhannya sih uang saya bisa direfund. Online shopnya masih baik bener mau refund uang saya. 
  2. Pelayanan Pelanggan yang 👎🏻. Ini barusan nih. Akhir bulan lalu saya pesen di onlineshop ini, 2 item barang. Si onlineshop ini sebenernya udah jadi langganan saya buat beli “obat muka” (meminjam istilah suami saya). Saya pesan 2 item barang, dan saya bayar besok harinya. Admin bilang barang dikirim tanggal 5 september, tapi ternyata hingga tanggal 10 belum tampak ada kabar. Saya sudah tanya satpam dan ga ada paket nyasar. Saat saya tanya admin, dia nyuruh saya tanya ke admin bagian resi sambil ngasih nomor wa dan alamat email. Saya langsung email dan dijawab kalo admin udah pulang (hari itu hari jumat) dan no resi baru bisa dikasi hari selasa karena senin libur. Hari selasa, sama sekali ga ada kabar walaupun sudah saya email lagi. Akhirnya hari rabu saya wa nomor admin bagian resinya. Si admin menjanjikan akan ngecek ke bagian pengiriman. Hari kamis, admin wa kalo bagian pengiriman minta alamat saya lagi sambil bilang nanti dikirim pake yes biar cepet sampai. Tanpa ada perkataan maaf. Hari jumat pesanan sampai. Tadi pagi saya buka ternyata paket cuma berisi 1 item. Saat saya komplain ke admin bagian resi, saya disuruh hubungin ke admin bagian pemesanan yang dulu. Sudah mulai bete karena lempar-lemparan mulu, saya wa lagi ke admin yang dimaksud. Dan si admin (atau mungkin ownernya ya, yang ngurusin pemesanan ini) bilang yang item 1 lagi abis, jd direfund aja. Sambil bilang “maaf” doang. Akhirnya saking betenya saya tulis aja komplain soal ga profesionalnya mereka ini ngurusin pesanan. Well, saya sih berharap ada jawaban resmi permintaan maaf macam “maaf sis lagi banyak order jadi terselip. Mohon pengertiannya” or whatever ya. Tapi ga ada sama sekali. Jawaban komplen saya cuma “ok” dan “ntr mlm ya”. Bahkan customer service onlineshop besar aja jawab komplain masih lebih enak. 
  3. Pastikan alamat sudah benar. Nah yang ini nih salah saya juga sih ga cek alamat lagi. Jadi saya sudah sering pesan di onlineshop ini sejak saya tinggal di apartemen heitz deket rel kereta api itu. Kalo ga salah, dia agak lama ga apdet barang baru atau gimana pokoknya saya baru pesen lagi di dia setelah saya bercokol di bumi depok raya ini. Nah pas kirim barang, dia udah ga tanya lagi alamat saya. Saat itu saya berpikir saya sudah kasih alamat di depok. Saat saya tunggu paketnya ga datang-datang, saya akhirnya minta resi buat ditrack. Dan ternyata saudara-saudara, nyungsep ke apartemen dong. Mumet dah saya. Jadilah musti ke apartemen lagi yang notabene saya bukan penghuni lagi plus pake antri lama di cs karena paketnya tergolong paket lama. 😔😔😔 untung sih masih ada paketnya.

Begitulah tiga dari sekian banyak pengalaman saya jatuh bangun belanja onlineshop. Walaupun sekarang udah banyak juga sih situs-situs onlineshop, cuma ga tau kenapa saya lebih suka belanja ke onlineshopnya langsung. 

Jadi para pembeli, hal yang musti kita punya adalah hati-hati. Musti hati-hati pilih penjual, musti cek spesifikasi barang (kalau perlu minta foto realnya karena foto display biasanya nyomot di website asli produknya), musti cek alamat baik-baik, dan jangan lupa minta resi. Pembeli juga musti ikhlas. Ikhlas buat kena tipu (karena bisa jadi kita tetep kena kibul juga walaupun udah hati-hati), ikhlas dapat barang ga sesuai foto, ikhlas barangnya kekecilan kalo beli baju atau sepatu, ikhlas warnanya agak beda, ikhlas paketnya nyasar, dsb dsb. 

Buat penjual, plisss kasihlah kami barang yang sesuai dengan penawaran kalian. Kalo asli ya kasih yang asli. Banyak-banyakin searching soal produk yang dijual, jangan cuma percaya sama supplier. Terus, yaa onlineshop kan salah satu senjata marketingnya adalah review dan testimoni ya. Jadi berilah pelayanan yang baik. Jangan cuek-cuek aja kalo ada komplain apalagi kalo pihak penjualnya yang salah. Pembeli yang bahagia itu bakal banyak membawa rejeki lo. Selain dia bakal sering beli disitu, dia juga bakal rekomen onlineshop tersebut ke temen-temennya. Melayani dengan ramah dan mau mengakui kalo salah itu ga ada ruginya kan. 

Sekian curhatan saya yang lagi gondok ini. Apabila ada kalimat kalimat yang dipengaruhi emosi, saya minta maaf sedalam-dalamnya. 

See you on next coret-coretan saya. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s