Penggemar Baper

Udah lama banget ya blog saya ini tidak saya isi. Benernya banyak yang pengen diceritakan, termasuk ada satu draft review hotel yang sudah berbulan-bulan dianggurin, tapi tidak tau kenapa mood saya bukan untuk menulis panjang akhir-akhir ini. Mungkin karena segala hal yang terjadi terlalu sering dishare di stories IG, tidak lagi diperdalam dan dianalisis sehingga punya bahan cukup panjang untuk dishare sebagai sebuah postingan blog ya. Sebuah kalimat yang panjang untuk satu alasan mendasar: MALAS.

1

(taken from : hkctvdramas.tumblr.com)

Sumpah itu gif mbaknya galak amataaaannn hahahahahah. Siniin Dao Ming Si buat aku aja!!!

Iya, semoga nama dan gif diatas bisa kasih clue kira-kira kali ini saya mau share apaan. Beberapa hari ini saya tetiba pengen banget nonton Meteor Garden. Iyes siss, itu serial Taiwan dengan lakon 4 cowok ganteng dan modis pada jamannya yang begitu menggemparkan dunia per-ABG-an saya. Ini mungkin juga karena efek sebuah lagu yang beredar akhir-akhir ini, yang reffreinnya mirip banget dengan lagu yang dinyanyiin F4 (itu 4 cowok setelah beken main serial bareng, akhirnya bikin boyband dengan nama sama dengan nama genk mereka di serial) berjudul Liu Xing Yi.

Dulu pada nonton dan ikut heboh ga sih? Saya inget, nonton serial ini jaman kelas 3 SMA dan tiap minggu rame-rame sama temen cewek sekelas berburu ke rental VCD supaya bisa nonton episode terbaru lebih duluan daripada yang di tivi. Nontonnya rame-rame di salah satu rumah temen. Kami nangis bareng, ketawa bareng, geregetan bareng, juga merona malu-malu-pengen bareng pas adegan San Chai dipeluk atau dicium Dao Ming Si.

Jadi kalau pada inget, ini kan kisah cinta antara 2 kalangan masyarakat, kalangan orang tajir melintir dengan kalangan orang miskin yang musti mikir gimana caranya ngirit. Yaa klise kek biasanya drama percintaan emang. Yang bikin ruar biasa saat itu karena yang tajir melintir berupa satu genk lelaki tampan muka boy band beranggotakan 4 orang gitu. Ngegemesin and Amprokable semuaaaahhhhh…

20151124002907

(taken from : http://hottopic.chinatimes.com)
…..kemudian gegeolan bahagia…

2

(Taken from : haitakaz.tumblr.com)
…. terus mimisan pelangi.

(elap idung) (sumpah ini mau ngetik ke distract si Dao ming si joget-joget di gif atas. kamu sungguh tak profesional, dina!)

Oke, 4 lelaki bikin mimisan tadi itu Dao ming si (Jerry Yan) yang pake kaos item. Doi ketua genk F4. Paling tajir, paling kuat berantem, paling galak. Terus ada Hua Ze Lei (Vic Zhou) yang pake kaos biru muda. Doi paling kalem, paling ganteng, paling diem, tapi pendapatnya selalu jadi acuan temen-temennya. Semacam buku literatur kali ya, jadi acuan. Nah favoritnya temen eike nih yang berperan jadi Xi Men (Ken Zhu) yang pake kemeja putih. Doi ini playboy, yang ganti pacar tiap minggu, tapi selalu yang tampak paling ngayomi (kata saya sih). Yang terakhir cencu saja yang kaos merah, si Mei Zuo (Vannes Wu) yang disitu selalu tampak stylish, rambut indah halus lembut bercahaya, riang gembira, dan bodynya semlohai aduhai. Yaaa bandingin aja rambut Dao Ming Si sama rambut Mei Zuo, bolehlah si Dao Ming Si paling tajir tapi rambutnya kek ga pernah ke salon hahahahaah.

3

(Taken from : says.com)

Oke..oke itu rambut karena karakter si Dao Ming Si emang digambarkan begitu di komik ya. Iya mas, saya menerima kamu sepenuh hati, termasuk rambutmu (eike atuutt dikasi kertas merah ituuuu). Itu nama-nama karena panjang, saya singkat aja jadi DMS, HZL, XM, MZ, dan SC yak.

Nah ni anak berempat adalah genk anak orang kaya di Taiwan, semacam jadi raja di sekolahnya, ditakuti dan dikagumi. Yang melawan bakal dapet tu kertas merah di tangan mas DMS, terus dibully sama anak sesekolah sampai dia ga kuat dan keluar dari sekolah. Suatu saat karena belain temennya, si SC dapat tuh kertas merah dan dibully sesekolahan juga. Namun karena si SC ini begitu tangguhnya melawan, akhirnya malah si DMS klepek-klepek ma doi, terus si SC malah temenan baik sama semua anggota F4 ini. Perjalanan cinta mereka berdua ini sungguh berliku-liku deh, selain karena karakter yang sama-sama meledak dan pada gengsi ngakuin perasaan, itu SC kata saya galau mulu. Udah galau milih kira-kira siapa yang beneran dia pengen (iya bo, ini cewek yang naksir banyak bener), abis gitu setelah udah tau pilihannya siapa eh dia masih galau kira-kira dia berani ga ambil resiko jalan sama si DMS secara emaknya DMS galak banget booooo dan ga suka sama SC. Padahal ya, si DMS ini udah jatuh bangun banget lo ngejar si SC. Ngejarnya aja sampe lari-lari neriakin bis kota yang dinaiki SC sama lelaki lain. Udah macem lagunya kristina dangdut lah, jatuh bangun aku mengejarmu, walau dirimu tak mau mengertiiiii….. (plis masukin lagu ini ke album ost Meteor Garden plisss)

4

(Taken from :forums.soompi.com)

Ending si Meteor Garden ini happy sih (cencu saja, kalo enggak mungkin saya masukin list film ‘ga layak tonton karena bikin hidup udah susah kok nonton film yang endingnya bikin tambah susah’), akhirnya si emak DMS membiarkan mereka pacaran. Eh beberapa saat kemudian ada Meteor Garden 2 sisssss. Saya pikir kan ceritanya ga bakal jauh-jauh dari tentangan si emak lagi yah. Asalkan mereka berdua bersama, mau seribu emak juga bakal bisa dilawan lah. Begitu kata saya sebagai fans yang selalu berdoa buat kebahagiaan DMS. Kalo DMS bahagia sama SC, ya sudah aku rela, ridho.

….kemudian nangis gegerungan di depan tipi.

Ternyata Meteor Garden 2 ini, perih sissss…perih. Kalau Meteor Garden 1 adanya cuma geregetan liat si SC menyia-nyiakan berkah melimpah dapat pacar paket special komplet pake ati ampela alias lelaki tampan-tajir-cinta setengah mati-posesif tapi nggemesin gitu, nah di Meteor Garden 2 ini ternyata si DMS kecelakaan terus hilang ingatan terus jatuh cinta sama cewek lain. Saya jadi kasihan sama SC sisss. Kebayang banget liat lakik yang bikin kita ga makan dan ujan-ujanan supaya bisa dapat ijin emak doi, eh mendadak ga ingat sama sekali ke kita dan doi pacaran ma cewek lain.  Pait booo…paittttt.

5

(Taken from : www.kochiefrog.com)

Saya sebagai fans “asal DMS bahagia” ini pengen nyukurin si SC si. Pengen banget noyorin kepala dia sambil bilang “tuuu elu sih, suruh bilang cinta aja susah, suka masi galau pilih HZL apa DMS, suka ngeles kalo dikejar DMS, sekarang nyaho kan liat DMS ma cewek lain. Makanya jangan sok kecakepan”. Tapi, kalau saya jadi SC, saya ga yakin sisss saya ga jambakin rambut DMS sambil teriak

“mana janji kamu katanya bakal ngejar aku sampai ke neraka sekalipun. dasar kamu lelaki kardus!!!!”

terus tamparin pipinya kanan kiri kanan. Terus saya lari ke jalan, tetiba hujan deras ples DMS ga ngejar, akhirnya saya berhenti di tengah jalan sambil berjanji saya tidak akan percaya dengan lelaki lagi. Tidak akaaannnn!!!!!

…….

Tapi itu saya. SC beda, doi lari ke desa, terus dikejar HZL. Enak emang hidupnya SC ini, kemana-mana dikejar lelaki tampan. Sama kayak saya, dikejar Hamish Daud. #plak

Pada akhirnya sih, si DMS ingat kembali siss, terus inget cintanya yang begitu mendalam pada SC, dan mau ngejar SC lagi walaupun dia juga masih terikat sama si cewek lain (namanya Ye Sha btw, YS ya inisialnya. Ini Ye Sha ya bukan Yuni Shara). Saat ngejar ke desa, eh doi liat si SC ciuman sama HZL (udahlah SC ini enak bener, ciuman mulu sama lakik ganteng, bikin sirik sampe mampus). Akhirnya pas malem, SC tau kalo DMS udah inget kembali dan mereka bingung musti ngapain dengan kondisi yang ada. Terus SC memutuskan untuk menunggu sinyal dari langit saja, kalo ada hujan meteor maka mereka akan terus berjuang untuk cinta mereka, tapi kalo ga ada maka mereka putus aja. Eh, sampai mau pagi ga ada tuh si hujan meteor. Sebelum pergi, DMS pengen tau apakah SC mencintai doi, secara SC ga pernah bilang. Tapi SC cuma bisa nangis. Akhirnya DMS pergi. Nah scene DMS pergi ini diiringi lagunya Lara Fabian yang Broken Vow. Kebayang ga sih sisss, liat punggung orang yang kita cintai abis-abisan pergi ninggalin kita terus kita cuma bisa teriak ” DMS….wo ai ni” dan doi tetep pergi, terus dibelakang kita tanpa kita sadar, ternyata ada meteor jatuh. Sinetron banget kan?!!!! Rasanya pengen banting tipi aja pas liat itu.

Scene ini nih yang paling berat buat saya liat ulang di Meteor Garden 2. Awalnya saya ga inget kenapa saya kok berat hati banget mau nonton ulang Meteor Garden 2. Rasanya kok perihnya ga ketulungan, sampe saya galau antara nonton apa tidak, nonton apa tidak. Saya pikir berat hati saya ini karena bakal ada wanita lain di kehidupan DMS dan saya  SC dikhianati, tapi setelah saya mencoba menonton lagi, alasannya karena scene ini.

Scene ini, dan lirik lagu Broken Vow, lebih tepatnya. Itu lagu tepat banget menggambarkan bagaimana perasaan perihnya orang yang merelakan orang yang dicintai pergi karena memang kondisi sudah tidak bisa lagi diperjuangkan. Mau berjuang bagaimana kalo hati sudah berkata tidak kan? Duh dengerin lagu ini jadi bikin saya ingat masa-masa hitam saya, kok ya liriknya persis dengan yang pengen saya katakan. Bener-bener deh yang nyiptain butuh dikasi 10 jempol karena jenius.

….kemudian baperan.

Eh balik lagi ke MG, endingnya tetap happy. si YS sakit sis dan cuma punya waktu 3 bulan buat hidup (tapi ndak ditunjukin deh scene dia meninggal), dan DMS balik ke SC. Saya tau DMS bahagia, tapi saya tetep perih. Why….why DMS ga sama saya saja? #alah

6

(Taken from : http://www.crunchyroll.com)

Abis nonton serial ini kembali, saya seperti menemukan cinta pertama #alah. Jadi norak deh. Maunya ngulangin nonton mulu, terus senyum-senyum, terus mewek, terus kangen, terus mupeng pengen gantiin SC. Jadi inget dulu pengen banget jadi pacarnya DMS (DMS ya bukan Jerry Yan), tapi malah mimpiin XM, bangun-bangun jadi bingung benernya suka sama DMS apa XM. Hahahahah. Iya saya kembali baper seperti dulu. Ternyata cinta saya sama DMS ga pernah mati, terlupakan mungkin, tapi tidak mati #aih.

Kalau dulu film ini membuat saya bermimpi, mimpi cari pacar kek DMS. Secara saya kan juga judes macem SC jadi saya pikir kalo SC bisa ya saya bisa hahahahaha. Sekarang, secara udah tua, udah ga mungkin mikir pengen punya pacar kek DMS lagi karena udah punya bojo, hal yang ditangkep pun beda.

Perasaan itu bukan harga mati. Suatu hubungan yang cuma didasari perasaan, hanya akan kuat pada awalnya, namun sejalan waktu semua hal akan berubah, terutama perasaan. Syukur-syukur kalo semakin menggelora, namun banyaknya sih semakin mendingin dan datar karena semua sudah “biasa” dan “terbiasa”. Tidak ada lagi gairah untuk mencari tahu apa yang membuat pasangan bahagia, tidak ada lagi rindu dan debar jantung karena selalu bertemu. Seperti itulah.

Suatu hubungan akan menjadi sebuah jalinan keamanan dan tempat belajar bagi 2 manusia saat hubungan dibangun dengan perasaan dan dipelihara dengan komitmen berdua. Komitmen itulah yang menjaga kita untuk tetap bertahan saat ada orang lain yang lebih perhatian ke kita daripada pasangan kita, atau saat ada orang lain yang lebih pengertian ke kita daripada pasangan kita. Komitmen itu yang mengingatkan kita pada perasaan awal saat kita membangun hubungan, segala kemanisan yang menggebu-gebu, segala ucapan kasih sayang yang saling diucapkan, yang mungkin karena waktu menjadi semakin terlupakan. Saat pasangan kita melupakan segala hal tentang itu, komitmen bisa menjadi pegangan kita untuk tetap bertahan dan berusaha mengingatkan dia kembali. Begitu pula sebaliknya. Komitmen seperti ini emang musti dibicarakan dan disepakati bersama sebelum memutuskan untuk mengikat hati satu sama lain.

Tapi teori kan emang gampang ya. Bicara hal-hal yang seharusnya dilakukan memang mudah, melakukannya yang susah. Ada kalanya saat kita sudah pernah mengalami disakiti, tentu akan sulit lagi untuk percaya. Mungkin kita bisa menerima pasangan kita kembali, tapi perasaan kita kepadanya bisa jadi tidak sebesar dulu lagi. Kalo kata ibu saya, mencintai orang itu jangan seratus persen, karena saat kamu patah hati, pastikan ada bagian hatimu yang utuh untuk membuatmu tetap hidup dan berfungsi.

Udah ikut baperan ga? Hahahaha. Saya sih tau saya tidak akan bisa sekuat SC mau menerima DMS kembali setelah semua hal itu (ya walaupun itu karena DMS hilang ingatan ya), tapi dengan nonton serial ini lagi, saya jadi mulai mikir apa yang akan saya lakukan kalau hal itu terjadi dengan saya. Mungkin ya kayak lagu broken vow itu. Mungkin ya. Soalnya saya kan murahan. Murah sama cinta. Hahahahah…

Sekian ah postingan baperan saya. Semoga postingan ini walau sangat tidak punya manfaat bisa bikin yang membaca ikut baperan dan termehek-mehek. Biar saya ada teman laaah. Hihihi

 

I let you go, I let you fly.
Why do i keep on asking why
I let you go, now that i find
A way to keep somehow, more than a broken vow

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s