Begajulan Dandan

Iya emang saya nya lagi ganjen dandan-dandanan hari-hari ini. Semua ini salah paket indihome yang dipasang suami saya sampe akhirnya saya jadi hobi ngeyutub channel-channel cara berdandan hehehehe. Nah kebetulan kemarin (yang adalah akhir akhir ini) saya lagi gemes banget sama eyeshadow palette. Dan akhirnya belilah beberapa (ehem uhuk uhuk). Ini ni koleksi koleksi saya (digabung sama koleksi lipenstik ya, kebetulan kemarin sempet foto-foto pas bersih-bersih)

Screenshot_2016-02-04-10-56-09

Ternyata banyaaaaakkk. Hahahaahahahahaahahah uhuk uhuk #keselekblendingbrush. Sok-sokan aja sih benernya, wong bedandannya juga masih belum jago-jago juga. Tapi liat warna-warnanya itu rasanyaaaaaaa….emes emess pengen nyubit gitu. Terus pas dibeli bingung juga itu warna gimana makenya. Dan andai dipakai, makenya ga bener terus bikin mata jadi kayak abis ditonjok. Hahahaah.

Beberapa aisedo yang saya suka pake sempet saya fotoin penampakannya.

Yang foto pertama, itu keluaran tarte pas holiday season kemarin. Tarte ini terkenal karena eco-friendly dan cruelty-free. Dulu awal-awal jadi ganjen, lipstik paporit saya selain nars adalah tarte ini, karena bikin bibir saya semriwing dan ga bikin gatel atau panas. Maklum bibir saya ini sombongnya ga karuan, kalo ga cocok sama seselipensetik dia bisa ngambek pake acara gatel-gatel bruntusan dan kering. huhuhu. Balik lagi, si tarte ini semacam agak mahal gitu (menurut eike) harga produknya jadi saya sebelumnya ga tertarik beli. Tapi akhirnya beli juga sih. Iya saya mureeeeee!!! Warna-warnanya kalem sodaraaaaaaa!!! Sekalem saya….kalo lagi tidur sambil dibekep suami #eh. Ga ada itu warna gonjreng mendadak biru atau mendadak ijo. Rata-rata earthy dan warm. Cucok banget kalo buat daily makeup. Warna-warna santai laaahh…

Yang kedua adalah palette yang saya bawa saat saya lagi tugas akhir tahun kemarin ke daerah. Walau tugasnya menjelajah desa, makeup musti tetap cetar dong yaaaaa. Paling nggak biar bapak-bapak kades bisa gampang dikedipin kalo dimintain dokumen #halah. Adanya sih abis dikedipin, pak kadesnya ijin ke toilet buat muntah sama mules hahahaahahahah. Aduh yuk fokus. Yang bawah itu palette keluaran lorac. So buttery, easy to blend dan warnanyaaaa ciamik. Aku cintaaaaaa. Itu padanan warna aisedonya bisa buat yang keliatan santaaai bisa juga yang agak rrrrr gitu (apaan sih?!). Cem gini sodara sodara…(ngaplot foto sambil sembunyi bawah meja. maapin baim yaaa kalo foto beginian aja dipamerin)

 

Nahhhh kalo yang ABH itu beli cuma karena lapar mata aja. Pengen si aisedo warna biru di palettenya itu. Padahal dipake kapan aja masih ga jelas, se ga jelas kehidupan cintaku dengan mas chris hemsworth. ABH alias anastasia beverly hills pan eman heitz yaa, cuma aku masih belum nemu kliknya sama ni aisedo. Nasibnya cuma jadi pajangan aja di kamar, menunggu wangsit buat dicolek.

Yang foto ketiga itu dua-duanya bermarga too faced. Dua-duanya mengusung tema soklat soklatan alias pas dioles (dipikir balsem kali, dioles) ke mata ada aroma-aroma soklat begitu deh. Jadi kalo pas pake aisedo ini saya berlagak macam bintang iklan cokicoki lah sambil jilat-jilat bibir mupeng. Ya pan ndak boleh diicip yeesss. Inget sodara-sodara ntar kalo beli yang ini ga boleh dijilat. Ga boleh!!! Okeh, balik ke topik. Yang sulung tuh yang bawah, namanya chocolate bar. Yang atas adiknya, si semi sweet chocolate bar. Ga tau kenapa rasanya aku lebih suka sama yang sulung. Lebih pigmented, lebih buttery. Ga tau apakah itu fakta atau hanya perasaanku saja. Hihihi.

Sebenernya ada lagi favorit saya, si morphe brushes palette. Super buttery, pigmented. Menyenangkan sekali pokoknya. Saya punya yang 35K (Koffee, warna cenderung ke coklat, abu-abu gitu), 35 W (Warm, warnanya cenderung coklat, oren gitu) dan yang lagi PO tu 35O. Si 35O ini palettenya susaaaaaaahhh dapetnya. Di webnya aja sampe OOS mulu. Berikut ini penampakannya.

Taken from morphebrushes.com

Kalo diitung-itung termasuk affordable lah harga palette ini karena dapat banyaaakkk. Sempet sekali lah fotoin hasilnya. Beginilah hasil gedabrukan mekapannya

Screenshot_2016-02-04-14-42-25

ini pake 35K

Tolong ignore bekgron lemari kabinet dan kilauan dahi saya ya. 

Emang kok saya ini sombong dan kepedeannya sungguh luar biasa, bahkan setelah palette-palette itu pun saya masih beli lagi. Kali ini merk colourpop. Kebetulan si colourpop lagi kerjasama sama youtuber kesukaan saya, si mbak (dek ding) Kathleen Lights. Saya pun craving pengen ikutan punya dan ga kepikiran itu entar bakalan bisa saya pakai dengan benar apa ga. Lagaknya macam udah mahir ajaaaa gitu pake aisedo.

Ini aisedo ampunaaan teksturnya. Super buttery, super pigmented, malah kayak nowel mentega gitu loh. Duhhhh…yummy dah.

Lucu kaaaannn…  Ini swatchnya.

Taken from colourpop.com dan whiskandheels.com

Nah 3 hari ini langsung saya pake. Hahahahaahahah…kek gini hasil interpretasi (tsaah interpretasi) saya…

Screenshot_2016-02-04-10-55-41

Where the night is

Screenshot_2016-02-04-10-55-31

Where the light is

Yang pake where the light is pas lagi keburu-buru banget, pake acara bleberan eyelinernya pun sampe musti ngulang aplikasi aisedonya huhuhuhu. Dan karena pake gold aku pikir bakal cetar yes, makanya lipstiknya pake yang nude. Ternyata malah ga keliatan kalo difoto dan jatuhnya malah kayak lagi atiiitttt.

Jujur aja saya dulu ga begini sih. Saya mah orangnya pemalas. Malas rempong. Dan dandan itu istilah alus dari rempong. Selain pritilan banyak, musti mikir dan telaten pula kalo mau bagus. Tapi sejak beberapa tahun kerja dan menemukan indahnya dunia saat bisa menggambar alis sesuai keinginan dan menemukan produk produk kosmetik yang bikin saya nyaman pas pakai, rasanya semangat itu mulai membara sodara!!! Belajar mekap itu modalnya selain cencu saja alat mekap yes, cuma rajin nyoba dan sabar (keknya ini ga hanya buat belajar mekapan ya). Dengan rajin nyoba kita jadi tau muka kita itu bagusnya dikasi warna apa, pake teknik apa, dsb dsb. Kalo kita bisa terlihat cantik, bukan hanya kita kan yang seneng liatnya.

Bukan berarti untuk menjadi cantik harus pake mekap yaaa. Cencu saja inner beauty itu penting. Tapi saya mau mengutip perkataan seorang teman bahwa merawat dan mempercantik diri itu artinya kita menghargai diri kita sendiri, kita menilai tinggi diri kita. Atau bisa dibilang dengan mempedulikan diri kita melalui perawatan berarti kita peduli dan menyadari bahwa tubuh dan muka kita ini sama pentingnya dengan otak dan hati kita. Suatu hal yang luar biasa kan kalo kita bisa cantik baik dalam maupun luar (kayak iklan vitamin kulit aja haahahahaha). Kalo buat saya pribadi sih, dengan merawat dan mempercantik diri sendiri saya kayak pake armor gitu. Keknya semacam punya tambahan kekuatan buat menghadapi seberat apapun hari. Plessss….saya ga akan muna, it feels great when someone said that i look pretty. Soalnya saya itu suka dianggap wanita jejadian sama teman-teman saya. Kelakuan dan becandaan saya udah ga kayak wanita. Hahahahaha.

(Sroll ke atas) Sumpah ini postingan ga penting bener isinya. Hahahaahaha. Beginilah udah lama ga posting-posting. Kira-kira ada yang lagi belajar-belajar juga kayak aku ga? Kalian punya apa aja? Share with me 🙂

Advertisements