😞

Seorang teman yang suka barengin saya kejar2 kopaja yang suka langka di jam pulang dan kejar2 kereta, mendadak beberapa hari tidak masuk. Sungguh aneh karena ni anak rajin sekali ngantor, beda banget dibanding saya. Siang tadi saya coba bbm dia, menanyakan kabar. Kemudian dia bercerita kalau dia hamil. Kaget, seneng, sekaligus sedih dengernya.

Kenapa sedih? 

Karena saya juga pengen. Mungkin selama 4 tahun saya menikah ini, saya jarang bahkan tidak pernah posting sesuatu terkait hamil, anak dsb dsb. Bukan berarti saya tidak pingin. Saya pingin. Cuma saya tidak mau menulisnya. Karena dengan menulisnya maka saya harus memikirkannya juga. Sepertinya saya ingin menyisihkan pikiran soal bayi di sebelah paling dalam, dan bersabar saja menunggu hari bahagia itu datang. Saya tidak mau memikirkannya juga karena saya tidak mau mengeluh sana sini dan mendapat simpati. Tidak tau kenapa. Rasanya malah membuat saya berbeban berat. 

Nah temen saya yang baru hamil ini juga sama dengan saya, sudah lama menanti dan belum hamil juga. Jadi saat saya mendengar berita ini rasanya saya kehilangan temen seperjuangan untuk hamil. Termasuk seperjuangan untuk ngejar kopaja dan kereta sih #eh. 

Sebenernya pertanyaan juga banyak dari orang-orang sekitar. Dari yang bener-bener perhatian dan simpati, sampai yang cuma basa basi dan kepo. Yang tanya mulai dari orang ga deket macem auditee saya, sampai yang paling deket kayak keluarga. Keluarga sih selalu menyemangati (tapi tidak memaklumi dan memahami sih) saya, cuma kadang saat mereka ngobrol dengan tetangga atau teman membahas soal saya, jawaban keluarga bikin nyess juga sih, apalagi pake banding-bandingin sama anak tetangga atau temen saya.Ya ketauan kalo itulah, tidak memahami dan memaklumi keadaan saya. 

Jujur sampai sekarang, sayapun belum periksa dokter. Saya ini orang yang paling anti untuk periksa ke dokter. Sakitpun kalo bisa saya sembuhin pake obat di warung. Suami saya sampai sebel. Dan memang sih, akhirnya alasan saya ga hamil-hamil menjadi misteri. Cuma Tuhan yang tahu. Soalnya saya sama suami juga ga tau. 😁

Minggu depan, saya dan suami mudik. Dari bulan kemarin, saya ngeluh mulu ga siap mental ngadepin pertanyaan orang. Mikir juga sih, coba kalo udah periksa dokter, pasti bisa jawab dengan pede. Sejauh ini, orang-orang bilangnya saya terlalu banyak kerja lah, terlalu banyak merajutlah, dsb dsb. Padahal menurut saya juga ga. Kesibukan saya itu seasonal, namanya juga auditor. Ada loh yang sampai bilang kalo cewek itu ga usah serius-serius kerja kejar karir, jadinya ga hamil-hamil kan. 😞 Biasanya sih saya langsung nyinyir sama yang komen begitu, tapi pas ketemu suami langsung mewek-mewek. Pencitraan doang lagak premannya. 

Tadi, abis denger berita itu, saya wa suami. Suami bilang “sabar nduk, belum waktunya. Kita terus aja usaha.”Iya sih bener, semua ada waktunya. Dalam kehidupan ini, kendali atas segala sesuatu kan di tangan Tuhan, termasuk kehamilan dan anak. Mungkin kami memang belum siap untuk menerima berkat yang terbesar ini. Mungkin kami juga belum berusaha semaksimal mungkin. 

Advertisements

Meet Bruno ❀️❀️

Once upon a time at Malang, my mom saw this cute creature in the street, hungry and homeless. My mom guessed he’s probably escaping from his home or stolen by someone and abandoned. My mom took him to home, feed him and from that day on he became our pet. He is called bruno.

I really love dog, any kind. I believe dog is a humble and caring animal, full of love and loyal. I’ve always dream that if i lived in my own home i will have a dog. So, i asked my mom to brought bruno to Depok. And yep, now bruno is in Depok. Yeaayyyy!!!!

Hello my name is bruno. I am mix of rottweiller and chowchow.

Hello my name is bruno. I am mix of rottweiller and chowchow.

Isn’t he so cute and adorable??? #pelukinbruno

He is so calm, quite. He doesn’t like barking. He loves to eat. A lot hahahaha.

Bruno ini manjaaaaaa banget tipenya. Sukanya disayang-sayang, dipeluk-peluk. Beneran dipeluk gitu. Dan dia diem aja, kalem, malah nyender haahahahaha. Dia suka cuddling dan dielus-elus perutnya. Dia suka disentuh dan menyentuh dah. Hihihi

Awalnya manja banget, ga mau tidur di kandang. Lama-lama dia mau diajari buat masuk kandang kalo udah malam. Makan juga di dalam kandang. Satu hal yang masih susah untuk diatur, kalo ketemu kucing!!! Udah deh saya nyerah.

Saya mendraft tulisan ini beberapa minggu lalu, dan kemudian lupa untuk meneruskannya. Saat saya menulis postingan soal the corrs, i saw this at my draft 😭. Dalam waktu dekat saya musti memulangkan bruno kembali ke malang, karena ada tetangga yang protes melihat anjing berkeliaran di komplek. Tetangga tersebut menganggap hal itu mengganggu keamanan. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya,bruno such a nice dog. Dia tidak suka menggonggongin orang dan sejauh ini walaupun kayak apapun (bahkan saat sakit atau makanannya diambil) dia tidak pernah menggigit. Dengan orang tidak dikenal pun dia tidak menggeram, malah ramah dan menyambut dengan kibasan ekor. I am crying when i am writing this. I’ll be missing him so much 😭. So much.

Tiga minggu bersama emak bapak

Sejak sebelum natal, saya mengajak emak sama bapak saya ke jakarta untuk liburan. Dan pada akhirnya jadi bala bantuan saya sih untuk pindah dan beberes rumah. Walau udah sangat sepuh (70-80 tahunan) emak sama bapak saya super enerjik, kayaknya dulu nelen baterai energizer 10 biji dah. Yang sini udah terkapar tak berdaya, eh blionya masih ambil sekop mau berkebun. Hihihi…

image

Ini foto emak dan bapak saat survey rumah sebelum pindahan. Sempet juga mereka sapu sapu dulu. Hahahahaha. Anak mantunya maaah gegoleran kepanasan (manja!!)

image

Liat nih semangatnya blio-blio berdua buat packing. Beneran, mereka yang lebih semangat dari saya buat pindahan loh. Hahahahaha
Dirumah baru pun, emak dan bapak yang semangat bawelin tukang, berkebun, bersih-bersih rumah. Tiap kali saya dan suami pulang kantor, selalu saja ada yang udah diberesin sama beliau. Kita udah wanti-wanti jangan sampe kecapekan selama disini, tapi mereka kekeh. Malah bilang kalo ga boleh ngapa-ngapain mending pulang aja (anak sama mantu kan jadi pusing kalo diancemnya begini, pusing kesenengan dibantuin maksudnya hahahahaha).

image

Nah ini foto jelasnya emak sama bapak saya. Udah bersih, udah rapi, siap nonton sinetron andalan di rcti. Hihihi. Biasanya sambil nunggu saya sama suami pulang, mereka santai-santai duduk gitu. Mana ga mau makan duluan kalo kami belum pulang. Huhuhu ….(nulis sambil mewek)

image

Kebetulan anjing saya sabtu kemarin dikirim dari malang, nah si emak langsung sibuk nyariin kutu si anjing. Hahahahahaha. Ungkapan kasih sayang banget ya, nyari kutu. Emak saya ini superrrr telaten ngurusin apapun. Terutama ngurusin duit hahaahha. Kalo blio ga telaten ngurusi duit, mungkin saya dan kakak-kakak saya ga bakal mengenyam pendidikan tinggi sih, secara kerjaan bapak cuma buruh jahit.
Sore tadi emak sama bapak pulang ke malang. Saya dan suami mengantar ke stasiun. Biasanya sih pas ngantar pasti saya nangis, nyampe rumah udah calm lagi. Sekarang beda. Nyampe rumah malah mewek sampe sekarang, ga brenti-brenti. Cengeng banget dah. Nelangsa banget ngeliat rumah sepi. Depan tipi biasanya ada emak bapak nonton, sekarang sepi. Liat kamar kosong. Bayangin ntar pulang kantor, rumah bakal gelap dan sepi. Aku sedih banget. :'(:'(:'(:'(
Emak, bapak, sehat selalu yaaaa… Semoga masih banyak waktu yang aku punya buat menyenangkan hati kalian. Lain kali main kesini lagi yaaa, tapi yang lamaaaaaaa….
I love you emak, i love you bapak.

#masihmewekaja

A new year

Halo, happy new year.
Bagaimana tahun ini setelah kita nikmati selama 7 (well, kalo dari jam yang saya punya, sekarang menginjak hari kedelapan) hari?
For me, i am living a new life. Still strugling with it. Saya pindah rumah. Yaaa mungkin bagi banyak orang yang punya karakter mudah beradaptasi, apa yang saya alami cemen dan manja ya, tapi buat saya sih semua jadwal dan aktivitas saya yang sudah settle musti berubah. Karena saya orang yang cukup concern dengan jadwal, kebiasaan dan teman-temannya, maka semua hal yang baru ini perlu saya adaptasikan dan atur dulu.
Dulu saya bangun tidur cukup jam 5.30 dan berangkat kantor jam 6.15, sekarang saya musti bangun jam 4 karena musti udah nyampe stasiun sebelum jam 5.15. Cemen? Emang! Buat banyak orang. Buat saya, sangat berat sekali untuk bangun pagi. Sejak kecil saya sangat tidak menikmati bangun pagi, sampai sampai saat sekolah smp dan sma saya memilih masuk smp dan sma dekat rumah saja supaya bisa tetep berangkat siang.
Dulu saya pulang kantor bisa main-main dulu sambil nunggu suami. Pulang jam 10-11 malam adalah hal biasa, karena kami berdua hobi nonton bioskop juga sih. Sekitar seminggu yang lalu, saya dan suami pengen nonton the hobbit. Pilihan jamnya adalah 17.40 dan 19.15. Saat itu, suami belum sampai di bioskop, dan jam menunjukkan pukul 17.30, maka saya pilih yang 19.15. Pikir saya, masih sore ini. Saya baru ingat kalo frekuensi commuter line yang akan saya tumpangi pulang semakin malam semakin sedikit, semakin jarang. Film baru selesai jam 9.45, dan kereta akan lewat di stasiun terdekat pada jam 22.02. Saya dan suami lari sekencang-kencangnya (ya ga kenceng juga sih, saya kan gendut), ke stasiun. Dan keretanya udah lewat 😞😰😭. Kereta selanjutnya akan lewat 55 menit lagi. Rasanya ga enak banget deh kalo kita lagi bersenang-senang dan terbatas oleh waktu. Adanya jadi was was ngeliatin jam mulu.
Dulu saya tinggal ngesot kalo mau cari makan. Sekarang ga bisa. Penjual makanan jauh dan rata-rata cuma jual nasi goreng dan mie ayam. Ga ada jamur goreng, okonomiyaki, kebab doner. Cemen? Emang!

Selain punya “hidup baru”, saya beresolusi untuk punya sikap baru. Saya punya prinsip bahwa saya memperlakukan orang lain sebaik mungkin karena saya tau ga enaknya diperlakukan tidak baik, misalnya dihina, ditolak, dikucilkan. Tapi layaknya yang seharusnya, seringkali apa yang saya dapat dari orang lain adalah sebaliknya. Saat saya (merasa) sudah menjadi teman yang mau mendengarkan dengan baik, berusaha untuk tidak judging, dan suportif, ternyata saat saya membutuhkan suport dan telinga yang ada sih malah sikap yang menurut saya menyalahkan atau meremehkan. Pada akhirnya saya cenderung mengambil sikap cari aman. Saya memberi dukungan seadanya, tidak banyak bercerita atau melontarkan komentar-komentar. Saya memang paling susah menerima penolakan. Biasanya saya langsung masuk cangkang saya kalo saya ditolak. Ditolak teman itu lebih sakit daripada ditolak saat cari kerjaan. #halah😁
Karena semua inilah saya minta supaya saya dimampukan untuk mengasihi, dalam segala keadaan. Dan yang bisa memampukan saya ya cuma Tuhan. Saya mau belajar bahwa saya berbuat baik ke orang lain bukan supaya mereka baik juga dengan kita, tapi karena Tuhan sudah sangat baik kepada kita. Berat? Banget!!!

Soal kerjaan yang pasti ga usah dibahas sih. Mending bahas hobi. Yep di tahun yang baru ini saya sudah membuat dua topi. Satu untuk bapak saya, satu lagi sebenernya buat suami cuma ternyata kekecilan, jadi rencananya akan saya berikan kepada anak temen kantor.

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/685/48154016/files/2015/01/img_0846.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/685/48154016/files/2015/01/img_0828.jpg

Itu yang biru buat temen kantor, yang coklat punya bapak. Saya menggunakan benang pierrot, kalo ga salah dari Jepang. Benangnya empuk, enak banget dirajut. Masing- masing topi butuh 1 gulung benang. Setelah ini rencananya mau bikin syal lagi kayak yang orange itu. Mungkin mau bikin pake warna ungu (kayak punya aja). Hehehe

Apa resolusi tahun baru kalian? Semangaaatttt

See u soon be

It always hard to see someone leave. Mungkin saya jenis orang yang pengennya semua mua kumpul aja jadi satu ga usah pisah2. But well, life doesn’t work that way. Rejeki mengharuskan saya bekerja jauh dari rumah. Dan karena saya orangnya cengeng, setiap kali harus meninggalkan rumah untuk bekerja saya selalu nangis. It always torn my heart to see my parents hug me and ask me to take care.
Begitupun sebaliknya. Saya akan tetep nangis juga saat melepas orang pergi *emang dasar sayanya aja yg cengeng*. Seperti saat ini, saat saya melepas suami pergi balik ke jakarta setelah spend 2 nights here at jogja. Rasanya pengen ikut pulang walau sabtu ini saya juga bakal balik jakarta. Sedih melihat punggungnya berlalu, mungkin itu yg novel bilang and it’s true ternyata. Jadi ga bisa bayangin ibu2 istri tentara yang ditinggal suaminya kerja berbulan bulan ndak pulang. Haduhhhh gimana rasanya itu. Bisa2 kalo saya yg ngalamin, si suami saya rantai di kasur biar ga pergi lagi.
*mewek*

Take care ya suami. Have a safe flight. I’ll see u very soon.

*mewek lagi*