Curhatan singkat soal onlineshop

Mumpung masih hangat, saya mau curhat dikitlah pengalaman mengecewakan saya beli di onlineshop. 

Sejak maraknya dunia jual beli lewat media online, saya termasuk salah satu yang terjebak dan menjebak diri saya ke dalamnya. Bukan sebagai penjual tapinya hahahah. Segala macam hal bisa dibeli lewat beberapa klik di handphone. Ga perlu lagi jauh-jauhan dan macet-macetan ke mol atau pusat perbelanjaan karena barang langsung diantar ke rumah. Mulai dari kosmetik, pakaian, makanan hingga filter air bisa dicari dan dibeli di online shop. Gampang bener kan. 

Ketakutan orang buat beli online shop biasanya adalah soal kepercayaan. Bener ga barangnya asli? Barangnya kualitas bagus ga? Penjualnya bisa dipercaya ga? Barangnya beneran dikirim ga? Kita sebagai pembeli emang harus jeli memilih penjual dan bukan hanya melihat harga yang ditawarkan. Biasanya kita bisa menilai dari testimoni, review, dan rating penilaian pembeli (apabila beli di situs online shop seperti tokopedia dsb dsb). 

Saya kebetulan (berdasar pengalaman sendiri mencoba-coba online shop) sudah menemukan beberapa onlineshop andalan untuk keperluan belanja saya. Banyak pengalaman bagus, tapi ada juga pengalaman nyebelin yang saya alami. Kali ini saya mau cerita sedikit pengalaman nyebelin saya. 

  1. Eyeshadow KW. Suatu saat saya sedang mencari palette yang sekitar 7 tahun lalu pernah saya punyai. Nah ni palette keluar lagi dengan kemasan baru yang lebih kokoh, yaitu dari tin. Waktu searching ketemulah dengan satu onlineshop. Harganya sungguh menarik hati. Separuh harga lebih murah dari harga yang beredar. Bilangnya SALE. Tertarik pake banget lah saya ini. Saat chat si admin mengirim foto eyeshadow yang dimaksud. Karena terlalu excited, langsung saya iyain dan transfer. Tapi kemudian, hati saya merasa ga enak. Ga enak karena pasti dimarahin suami 🙄, eh ga ding karena keknya ada yang mengganjal soal eyeshadownya (tapi part dimarahin suami sih iya bikin ga enak hati juga 😆). Akhirnya saya google review soal palette itu dan ketemulah satu review untuk membedakan eyeshadow asli dan ga asli. Waktu dibandingin sama foto yang dikasi admin, ternyata foto itu sama dengan foto eyeshadow yang ga asli. Jadi perbedaan asli sama ga asli nya yang paling kentara adalah ada salah satu shade eyeshadow yang berbeda. Palette yang asli terdiri dari 9 warna eyeshadow; 8 warna merupakan warna yang sama dengan palette versi lama, sedangkan yang 1 lagi adalah warna yang baru. Nah yang ga asli, isi palettenya plek ketiplek sama dengan palette versi lama, cuma kemasannya aja ikutan tin (kalo versi lama pake cardboard tebel). Alasan admin, palette itu cacat produksi makanya dijual murah. Tapi siapa yang mau ambil resiko dong. Akhirnya saya minta refund. Saya kasih link hasil search saya di google ke si admin biar ikutan baca dan ga langsung percaya sama omongam supplier dia (ngakunya admin, dia dapat infonya dari supplier). Puji Tuhannya sih uang saya bisa direfund. Online shopnya masih baik bener mau refund uang saya. 
  2. Pelayanan Pelanggan yang 👎🏻. Ini barusan nih. Akhir bulan lalu saya pesen di onlineshop ini, 2 item barang. Si onlineshop ini sebenernya udah jadi langganan saya buat beli “obat muka” (meminjam istilah suami saya). Saya pesan 2 item barang, dan saya bayar besok harinya. Admin bilang barang dikirim tanggal 5 september, tapi ternyata hingga tanggal 10 belum tampak ada kabar. Saya sudah tanya satpam dan ga ada paket nyasar. Saat saya tanya admin, dia nyuruh saya tanya ke admin bagian resi sambil ngasih nomor wa dan alamat email. Saya langsung email dan dijawab kalo admin udah pulang (hari itu hari jumat) dan no resi baru bisa dikasi hari selasa karena senin libur. Hari selasa, sama sekali ga ada kabar walaupun sudah saya email lagi. Akhirnya hari rabu saya wa nomor admin bagian resinya. Si admin menjanjikan akan ngecek ke bagian pengiriman. Hari kamis, admin wa kalo bagian pengiriman minta alamat saya lagi sambil bilang nanti dikirim pake yes biar cepet sampai. Tanpa ada perkataan maaf. Hari jumat pesanan sampai. Tadi pagi saya buka ternyata paket cuma berisi 1 item. Saat saya komplain ke admin bagian resi, saya disuruh hubungin ke admin bagian pemesanan yang dulu. Sudah mulai bete karena lempar-lemparan mulu, saya wa lagi ke admin yang dimaksud. Dan si admin (atau mungkin ownernya ya, yang ngurusin pemesanan ini) bilang yang item 1 lagi abis, jd direfund aja. Sambil bilang “maaf” doang. Akhirnya saking betenya saya tulis aja komplain soal ga profesionalnya mereka ini ngurusin pesanan. Well, saya sih berharap ada jawaban resmi permintaan maaf macam “maaf sis lagi banyak order jadi terselip. Mohon pengertiannya” or whatever ya. Tapi ga ada sama sekali. Jawaban komplen saya cuma “ok” dan “ntr mlm ya”. Bahkan customer service onlineshop besar aja jawab komplain masih lebih enak. 
  3. Pastikan alamat sudah benar. Nah yang ini nih salah saya juga sih ga cek alamat lagi. Jadi saya sudah sering pesan di onlineshop ini sejak saya tinggal di apartemen heitz deket rel kereta api itu. Kalo ga salah, dia agak lama ga apdet barang baru atau gimana pokoknya saya baru pesen lagi di dia setelah saya bercokol di bumi depok raya ini. Nah pas kirim barang, dia udah ga tanya lagi alamat saya. Saat itu saya berpikir saya sudah kasih alamat di depok. Saat saya tunggu paketnya ga datang-datang, saya akhirnya minta resi buat ditrack. Dan ternyata saudara-saudara, nyungsep ke apartemen dong. Mumet dah saya. Jadilah musti ke apartemen lagi yang notabene saya bukan penghuni lagi plus pake antri lama di cs karena paketnya tergolong paket lama. 😔😔😔 untung sih masih ada paketnya.

Begitulah tiga dari sekian banyak pengalaman saya jatuh bangun belanja onlineshop. Walaupun sekarang udah banyak juga sih situs-situs onlineshop, cuma ga tau kenapa saya lebih suka belanja ke onlineshopnya langsung. 

Jadi para pembeli, hal yang musti kita punya adalah hati-hati. Musti hati-hati pilih penjual, musti cek spesifikasi barang (kalau perlu minta foto realnya karena foto display biasanya nyomot di website asli produknya), musti cek alamat baik-baik, dan jangan lupa minta resi. Pembeli juga musti ikhlas. Ikhlas buat kena tipu (karena bisa jadi kita tetep kena kibul juga walaupun udah hati-hati), ikhlas dapat barang ga sesuai foto, ikhlas barangnya kekecilan kalo beli baju atau sepatu, ikhlas warnanya agak beda, ikhlas paketnya nyasar, dsb dsb. 

Buat penjual, plisss kasihlah kami barang yang sesuai dengan penawaran kalian. Kalo asli ya kasih yang asli. Banyak-banyakin searching soal produk yang dijual, jangan cuma percaya sama supplier. Terus, yaa onlineshop kan salah satu senjata marketingnya adalah review dan testimoni ya. Jadi berilah pelayanan yang baik. Jangan cuek-cuek aja kalo ada komplain apalagi kalo pihak penjualnya yang salah. Pembeli yang bahagia itu bakal banyak membawa rejeki lo. Selain dia bakal sering beli disitu, dia juga bakal rekomen onlineshop tersebut ke temen-temennya. Melayani dengan ramah dan mau mengakui kalo salah itu ga ada ruginya kan. 

Sekian curhatan saya yang lagi gondok ini. Apabila ada kalimat kalimat yang dipengaruhi emosi, saya minta maaf sedalam-dalamnya. 

See you on next coret-coretan saya. 

Advertisements

Halo mahasiswa baru….

Bukaaaan. Bukan aku yang jadi mahasiswa baru. Ini cuma karena pas nulis ini saya liat di halaman universitas pancasila lagi banyak anak-anak berjaket almamater lagi upacara. Kemudian mikir, apakah proses ospek udah mulai? Hihihi.
Ingatan saya langsung terbawa ke 14 tahun yang lalu. Iya, saya setua itu hihi. Ospek saya yang pertama (saya ospek dua kali sodara-sodara) tahun 2002. Saat itu baru mentas dari sma. Masih manja, masih lugu, masih anak emak. Walaupun muka preman begini, hati saya kan kayak jelly. Dibentak dikit langsung mungsret. Nangis sih enggak, tapi gondok bete dan kemudian pundung. Hahahahaha mental anak bontot yang saya miliki masih ada ternyata walaupun dalam perjalanan hidup saya seringnya jadi anak tunggal alias sendirian dirumah. Oke, balik lagi. Jaman ospek di teknik itu, udah keduluan jiper. Serem liat mbak2 seniornya, ples pada galak-galak pake banget. Apalagi pas ospek jurusan, sempet merasa diperlakukan beda hanya karena saya berkulit putih dan bermata sipit. Perlakuan bedanya sih paling saya rasakan saat ada senior yang bilang “ngapain kamu kuliah? Kenapa ga nerusin aja perusahaan bapakmu kan bapakmu pasti kaya to? C*** kan?”. Antara gondok sama geli sendiri. Ya kenapa sih musti ada kalimat begitu? Sama-sama punya ktp berlogo garuda juga, kok ya masih dibedakan. Ples, bapak saya juga penjahit ini. Kerjanya biasa-biasa, kaya juga enggak. Tapi anggaplah itu doa dari senior ya. 

Kegondokan saya itu membawa saya buat mogok kuliah. Ya sebenernya saya masuk elektro itu juga atas usul dan masukan orang tua. Saya sih lebih suka psikologi dan teknik kimia, dan yang jadi masalah dua jurusan itu cuma ada di luar kota. Emak bapak saya ga mampu biayain saya. Dengan berbagai macam alasan (yang pada dasarnya cuma karena emosi sih kalo dipikir-pikir), akhirnya saya ga masuk kuliah dan akhirnya DO. Waktu itu sampai senior-senior yang ngospekin saya pada kerumah saya juga lo, bujukin saya. Tapi saya kekeh sambil ngumpet di kamar. Malu sendiri ngingetnya hahahahaha. 

Tahun 2003, saya ikutan ujian lagi, dan masuk di universitas yang sama, tapi kali ini di fakultas ekonomi. Ceritanya mau jadi anak akuntansi ni saya. Ini juga disuruh sama emak bapak saya sih, padahal tahun itu saya pengennya masuk kedokteran (pede bener), atau psikologi, atau teknik kimia. Sekali lagi faktor finansial bikin semua keinginan melayang. 

Nah ya pasti musti ospek lagi dong. Udah trauma aja saya dibentak-bentak lagi. Cuma karena udah veteran (ceile veteran), terus udah ada gambaran bakal diapain, jadinya agak berani lah ya menatap masa depan eh para senior. Emak bapak saya yang udah kuatir saya pundung lagi, pas saya berangkat ospek ngasi sapu tangan. 

“Buat apa mak sapu tangannya?”

“Buat bungkem mulut senior kalo senior kamu marah marah”

“Apaaaaaa?!!! Ditaliin di mulut gitu? Ntar aku dibilang psikopat mak, ngiket2 mulut senior” 

“Ihhh enggak gitu. Jadi kalo kamu dimarahin, kamu keluarin tu sapu tangan, terus kamu iket2in aja sambil bilang “dengan sapu tangan ini aku iket mulutmu, hei diem kamu diem” gitu. Bisik2 aja ngomongnya. Saputangannya sembunyi2 aja ngiketnya, iket ujung sama ujung. Ntar pasti dia ga jadi marah dan bentak bentak. ” 

Si bapak ikutan ngangguk-ngangguk meyakinkan. Saya mlongo liat berdua ini. Sejak kapan emak saya jadi dukun begini nih. Omaigattttt. 

Ospeknya seminggu sodara-sodara. Tentu saja penuh bentakan. Tapi bentakannya ga ada yang rasis or bikin gondok. Saya begaya bener lah. Cuma begitu doang ya anak ekonomi. Cincaayy. Hahahahahah plak. Sampai pernah grup saya dihukum gegara nyimpen jeruk kebanyakan. Akhirnya pas jam pulang, dimasukin gedung dulu buat dimarahin. Cewek-cewek segrup pada jiper, galau, pucat, udah pada pengen nangis. Eike cuek aja. Ga tau ya, mungkin karena udah bosen nganggur setaun gegara alasan emosional, jadinya saya mikir kali ini saya ga boleh kalah. Akhirnya cuma saya cewek yang bertahan berdiri pas dimarahin, cewek lain pada lemes dan diamanin. Emang sih, rada serem. Pake banting2 kursi dengan tujuan supaya yang dimarahin kaget. Masalahnya eike udah pernah ngalamin yang lebih parah taun lalu, sendirian pula, jadinya…lalalalalala yeyeyeyeye. Hihihi.

Yang asyik lagi, udah pada tau keknya yak kalo anak teknik pastiiiiii musuhan. Kalo ga sama anak ekonomi, ya sama anak hukum. Padahal dalam kehidupan nyata, anak teknik nyari cewek pasti ke hukum atau ekonomi, dan begitu juga sebaliknya ye kaaann hahahahah. Naah pas ospek itu, tiap pagi pas kami lagi apel dan musti diem kagak bergerak, tu anak teknik pasti lari-lari keliling kampus sambil nyanyi “1,2,3 teknik….1,2,3 teknik”. Yakaleee kami kami ini ga noleh yaaa. Wong lagi sepi sunyi, eh ada yang nyanyi2 dengan mayoritas suara bas dan bariton. Kami kami wece ini kaaaan gemes gemes gatel. Senior-senior yang melihat hal ini jadi ikutan gemes. 

Besoknya, saat terdengar suara khas teknik itu di kejauhan, mendadak senior-senior meninggalkan pos mereka. Kami cuma bisa ngelirik pake ujung mata. Ternyata pada berbaris di pinggir jalan, terus yang senior-senior cewek dipajang paling depan. Naah pas barisannya lewat, mendadak ada lagu ajeb-ajeb diputer dong, dan itu senior-senior cewek joget2 aja deh di sepanjang jalan. Yang anak dance jogetnya seksi uget uget, yang bukan anak dance cukup joget pantura. Ga ding. Hahahahhaah pokoknya pada joget semua deh. Naaah anak-anak teknik yang lagi lari rasanya shock, terus ga konsen lari sambil nyanyi. Bubar itu nyanyinya, sampe kedengeran senior-senior dari tekniknya teriak teriak marah. Hahahahahahah. Abis sukses godain, senior-senior pada teriak-teriak hepi dong, kita ikutan tepuk tangan. Terus keknya para senior sadar (ples malu kali diliatin selapangan. Dipikirnya kita tetep “pandangan lurus kedepan, jangan toleh2”) terus balik lagi ke lapangan sambil marah-marah. Yaelaaahh. Ya mau gimana, masak yang begituan dilewatin. Mending eike disuruh pushup 10 kali dah daripada melewatkan kejadian yang pantas divideoin itu. Sayang dulu belum ada instagram sama snapchat sih. Hahahahahahahah. 

Ospek,bisa bikin traumatis memang. Karena tempaan yang dikasi bukan hanya fisik, tapi mental. Menurut saya, tujuannya baik, tapi kalo terlalu banyak porsinya ya bisa kebablasan apalagi kalo disuruh pukul-pukulan dsb. Ospek membuat saya tidak lagi bermental tempe. Bukan udah ga berhati jelly lagi sih, tapi saya ga menye-menye lagi. Bukan mental anak smp dan sma yang merasa bahwa semua orang baik dan akan berkata- kata baik. Dunia nyata ya beragam. Ada yang berkata halus, ada yang hobi bentakin. Saat udah kerja pasti bisa ngerasain bahwa masa kuliah (termasuk saat ospek) adalah saat yang penting untuk membentu mental dan pemikiran. Buat saya ya. 

Sekarang ingatan traumatis saya soal ospek di elektro udah mulai buram, karena tertutup memori ospek di ekonomi yang lebih banyak ngakaknya walau dimarahin dan disuruh push up mulu. Ples debar-debar mesra saat dimarahin sama senior idola. Hahahahahaha. Heiii ospek is not that bad. Jadi para mahasiswa baru, semangat!!! Jangan takut duluan. Nikmati aja pelan-pelan. Nikmati saat musti ngerjain tugas atau cari-cari barang aneh, nikmati saat dimarahin senior dan bikin satu kelompok makin kompak dan deket, nikmati saat disuruh push up, nikmati saat dimarahin senior dan disuruh “tatap mata saya” kek deddy corbuzier. Memori ini beberapa tahun lagi akan kalian nikmati kembali sambil ketawa- ketawa bangga. 

Selamat datang, hei maba!!! 

Weekend at Doubletree by Hilton Hotel

Halo…
Akhir minggu kemarin saya dan suami berkesempatan (dan kebetulan dapat rejeki) menginap di luar rumah kami. Iya, sebenarnya sih karena di Juli ini ada momen kheuseus juga sih. Selain wedding anniversary saya tanggal 7 Juli, pas hari minggu kemarin saya juga berulang tahun yang ke…..sudah lupakan saja umur saya :D. Saya ga mau ngaku pokoknya.
Dari beberapa pilihan hotel di Jakarta dan Bandung, sebenarnya saya maunya ke Padma hahahaha. Tapi pas tanggal yang dipengen ternyata full booked semua saudara-saudara. Aku ga tau ada apakah semua orang sampe pada nginap hotel semua (lah malah sewot). Setelah masa-masa sewot ke suami karena angot-angotan booking hotel dan sebagainya, akhirnya tibalah keputusan kami ke Doubletree Hotel di Cikini ini. Saya sih berbekal memori masa lalu inget-inget dikit riviu di blog-blog.
Hari Sabtu siang, setelah kerempongan bebersih rumah dan nyuci serta packing, berangkatlah kami ke Cikini, naik…KRL. Cencu saja kaaan. Eike kan roker sejati. Tapi karena suami mau ambil plat nomor motor yang dikirim bu mertua (sungkem) di Herona Manggarai, maka kami turun di Manggarai kemudian melanjutkan perjalanan dengan taksi. Saya baru tau, kalo si hotel ini persis di seberang stasiun Cikini. Tinggal koprol sekali, ngesot 2 kali lah. Sik asik banget kan.

Di KRL dapat duduk

Proses check in berjalan lancar. Dan yang bikin hepi tu complimentary nya.

Lobi hotel

Ini cookienya enak pake bangetttt. Rasanya saya pengen ke balik meja resepsionis terus minta satu kaleng penuh. Terus kita dikasihnya masih anget loh. Jadi pas dimakan bisa enak chewy gitu. Duh laper kaann.

Maapkan muka kami

Kebetulan saya kali ini pesan kamar tipe Superior Suite. Sayangnya saya dapatnya view city, bukan pool. Kata mas resepsionis, view poolnya cuma untuk tipe Deluxe. Jadi para pembaca sekalian kalo pengen view pool, pesannya yang Deluxe yes.
Penampakan kamar eike seperti ini saudara-saudara.

 

 

Ruang duduk buat nonton tivi

Meja makan dan pantry

Meja kerja yakali bawa kerjaan gitu

Si kasur

img_2517

Kaca buat foto OOTD

Lemari, lengkap dengan payung, sendal dan setrika

Kamar mandi

img_2521

img_2522

Tempat dandan andalan banget

img_2524

Complimentary.

Untuk superior suite ini, terdiri dari kamar tidur, ruang duduk-duduk dan ada pantry kecil. Kamar mandi ada disamping kamar tidur, didalamnya ada bathtub, shower dan toilet, ples kaca yang lebar dan lampu yang terang buat dandan. Penting banget kan. Nah ada tambahan 1 toilet lagi di lorong deket pintu keluar, jadi kalo pagi-pagi terus barengan gitu ngebetnya, bisa terpuaskan barengan juga. Asik kan. Oiya untuk kamar suite, dapat complementary untuk bisa mengakses executive lounge di lantai 17. Disitu kita bisa melihat sunset atau pemandangan Jakarta di waktu malam sambil menikmati teh dan kue-kue.

Puas duduk-duduk manja di lounge, kami memutuskan mencoba restauran di lantai tiga yang diiklanin segede gaban di lift. Namanya Sea Grain. Menu makanannya fusion antara makanan barat dengan Indonesia gitu, misalnya ada lasagna rendang, Lucu kan. Suasananya romantis gitu, sambil liat kelip-kelip lampu kota Jakarta dan KRL yang sedang melintas. Iya, saya tidak tahu kenapa, hidup saya sangat related dengan KRL sekarang. Hihihi. Dan saya lupa apa menu makanan saya (-____-“). Tapi roti di restoran ini enaaakk. Saya abis 2 potong roti padahal saya tidak terlalu suka roti.

img_2552

img_2553

img_2554

img_2555

img_2556

img_2557


Pilihan lain untuk makan adalah dengan makan malam di restauran hotel di lantai LG. Disana disediakan buffet ples dihibur dengan lagu-lagu. Bisa sambil cipik cipik kaki di kolam juga rasanya karena sebelahan sama kolam renang nih. Di area yang sama juga tersedia fitness center yang buka 24 jam dan Spa (beroperasi dari jam 10 pagi s.d 10 malam). Jadi kalo merasa bersalah abis makan banyak, bisa tuh langsung genjot badan di gym. Kemarin sih pengen spa berduaan ma suami, (harga paketnya 950 ribu kalo couple), tapi bajetnya udah abis buat makan-makan sosialita di lantai 3 sih. Hahahahaahahah.


Pagi menjelang…(Adegan malamnya tak perlu diceritakan lah ya. Ga baik buat anak-anak). Pagi itu tepat umur saya nambah satu. Pak suami sih ga kasih kado apa-apa, dia udah kasih mentahan sama saya kapan hari buat beli tas hahahaahah. Pagi itu diwarnai dengan percobaan make bathtub yang awalnya fail tapi akhirnya sukses. Maklum lah orang udik. Untungnya ga sampe telpon ke resepsionis buat tanya. Hahahahaah. Pritilan mandinya enaaaaakkk. Kita-kita wece ini kan paling demen ya sama pritilan kamar mandi, kek misal di Trans Luxury Hotel yang pritilannya pake Acqua di Parma. Nah mulai sabun, lotion, shampoo sampai conditionernya enaaaak banget baunya. Ya ga tau sih, soal bau sih selera ya, tapi kata saya enak. Saya suka. Beberapa pritilan kek busa penggosok punggung alias loofah, merknya Crabtree and Evelyn, jadi mungkin si sabun cs dari merk yang sama ya.
Oke, fokus lagi. Abis mandi dan berdendong maka tak lengkap rasanya untuk tidak…. SELFIE. Wajib dong yaaa. Apalagi udah dandan semenor-menornya. Nah namanya saya hobinya selfie ya jadi saya musti cari spot yang oke buat selfi. Sesuai saran mbak dian sastro bahwa untuk menghasilkan selfi yang oke adalah dengan mendapatkan pencahayaan yang tepat, dari depan wajah. Nah spot yang tepat buat selfi di kamar saya adalah dibawah tipi. Ya agak agak merana gimana gitu duduknya, tapi percayalaaaah hasilnya luar biasa. Wajah saya yang aduhai jadi mirip victoria beckham lah (menurut nganaaaa).

Selfie berdasar tips mbak disas

Sarapan pagi diadakan di lantai LG deket kolam itu. Huwoooo pilihan makanannya banyak banget. Konter makanan dibagi menjadi konter roti dan sereal, konter salad, Konter jus dan eskrim, konter makanan asia, konter makanan indonesia dan konter makanan barat. Semua enak. Ambience restaurannya juga enak. Staf dan chefnya super ramah walau kami turis domestik. Kadang kan kalo ke hotel besar suka ada perbedaan perlakuan gitu antara turis domestik sama turis manca, tapi syukurnya disini nggak. Malah kami ditawarin almond croissant hangat. Enaaak banget.
img_2583

img_2590

 

img_2586

iya ini blur. Saya grogi diliatin orang

img_2585

 

img_2598

img_2601

img_2597

img_2589

img_2602

Selesai makan, kami duduk-duduk menikmati angin semilir di kolam renang, sambil berpikir ini rasanya kayak oase di tengah gedung-gedung tinggi. Dibalik gedung-gedung ini ada rerimbunan pohon dan kolam renang biru yang bikin adem. Enaakk. Suami akhirnya memutuskan untuk berenang, jadi saya mengambil proyek rajutan saya. Nyaman, damai, adem. Enak lah. Ga ada kata lain. Cuma satu yang kurang…kurang lama nginepnya huhuhu.
Setelah berfoto-foto dan packing, jam 11.30 kami check out. Rasanya sih males balik lagi kerumah hahahahah. Ga kapok beneran deh nginep disini. Harapannya cuma bisa balik nginep sini lagi, dan ga hanya semalem. Hahahaha (Banyakin doa, biar dilancarkan rejeki).


Sekian review tidak berbayar saya. Doakan supaya saya bisa mereview hotel-hotel lainnya ya. Hihihi.

Saat saya ga bisa tidur….

Ada kalanya saya ga bisa tidur. Bukan ada kalanya sih, tapi hampir tiap hari. Ada banyak alasan kenapa saya ga bisa tidur sih, salah satunya stres. Dulu jaman saya masih sekolah, saya sering ga bisa tidur karena stres. Stres mikirin tugas, nilai ujian, ulangan, gebetan ternyata nembak cewek lain, sampe ditinggal temen. Setelah kerja ini, rasanya stres tidak lagi mempemgaruhi tidur saya. Saat stres saya malah pengen cepat-cepat tidur, biar semua terlewati dan hari baru segera datang. 

Jadi, sekarang kenapa saya ga bisa tidur dong? Alasannya simpel sih. Kelewatan jam ngantuk. Jam ngantuk saya itu jam 8.30 malam. Saat jam ngantuk itu, pasti saya pengen tidur pake banget. Pokoknya lagi duduk pun bisa deh ketiduran saking ngantuknya. Nah kalo jam segitu saya ga menuruti kantuk saya, alias saya terus beraktifitas, ngantuk itu hilang. Hilang sampe muncul lagi jam 3 pagi hahahahaahahahaha. Saya sendiri tidak tahu kenapa saya punya jadwal seaneh itu. 

Jadi itulah yang terjadi sekarang. Saya yang ingin menjemput kantuk karena besok musti bangun pagi, memutuskan untuk menulis. Keputusan ini berdasar asumsi saya, bahwa dengan membaca tulisan yang saya ketik, akan timbullah sensasi kantuk itu. Iya, semembosankan itulah tulisan saya hahahahaha. 

Dan sekarang saya mulai ngantuk. Pamit dulu 

Didn’t we have fun

But didn’t we have fun?
Don’t say it was all a waste
Didn’t we have fun?
From the top of the world
Top of the waves
We said forever, forever always
We could have been lost
We would have been saved
Now we’re stopping the world, stopping its spin
Oh, come on don’t give up
Don’t see me give in
Don’t say it’s over
Don’t say we’re done
Oh, didn’t we have fun?

*baca liriknya aja udah sedih, apalagi mau nyanyiinnya*

Ajaibnya Roker

Jadi begini sodara-sodara sekalian yang berbahagia, yang mungkin saat ini (pas saya ngetik ini yes, adalah pukul 8.10 BBWI) lagi menikmati bubur ayam, burjo ketan item, nasi rames warteg, lontong sayur, kue cubit, kue apek, soto ayam, kue rangin ……. (sebutin aje semua babang-babang penjual makanan depan kantor din, sebutinnn!!!) *kemudian laper* *lagi*.

Balik lagi ah, jadi begini sodara-sodara, seperti yang sudah pernah saya ceritain disini, saya mah ga hobi-hobi bahagia koprol-koprol juga waktu ditempatin di Jakarta. Helloooo ituh berita soal Jakarta mah kagak ada bagus-bagusnya kalo diliat di tipi. Saya mah anak kampung, nyaman di kampung aja. Apalagi kalo di kampung maaah, antara kantor sama rumah tinggal 3 kali koprol depan, 2 kali koprol belakang, 1 kali headstand, kelaarrrr (kitanya yang kelar soalnya ga pernah olahraga). Halaaahh ga fokus. Maksudnya kalo di kampung, mau ngantor palingan 10 menit naik motor nyampe. Di Jakarta? ya bisa sih, kalo ngekos belakang kantor neiikk. Tapi kalo mau rumah sendiri….hmmmmmm *manyun*.

Sebagai warga pendatang yang tinggal di Depok Cyber City (jangan tanya saya kenapa dinamain cyber, mungkin ada banyak robot-robot berkedok manusia di depok ini. macam transformer) (eh terminator ding) (ah sudahlah) saya hanya punya dua opsi untuk datang ke kantor dengan jam kantor 7.30 s.d 16.30.

Yang pertama, naik bis atau kendaraan pribadi (dalam hal ini kami-saya dan suami-adalah pemotor yang selalu riang gembira menyanyikan lagu bang oma sepanjang perjalanan, terutama di lenteng agung *tetep*). Lewatnya kalo ga tol Jagorawi (kalo motor ya ga bisa ya neeeikkk….kecuali motornya lagi ditata berjejer ditumpukin diatas truk) (itu motor-motor yang mau dijual di dealer dinaaaa) ya lewat jalur Universitas Indonesia-Universitas Pancasila-Lenteng Agung-Tanjung Barat-Pasar Minggu-Kalibata-Kuningan dsb dsb. Dan boooo, itu kalo pagi sama sore macetnya bikin pengen garukin kepala sendiri, kepala tetangga, kepala pak erte, kepala bagian….ah sudahlah. Ya untung sih, bang oma senantiasa menemani, jadi agak adem dikit (tapi suami manyun hahahaahah).

Kedua, cencuuu sajaaaa the one and only, KRL alias CL. Commuter Line sodara-sodara. Praktis, cepat (kalo dia lagi pengen cepat, kalo lagi ga mood ya lelet juga, apalagi kalo dia lagi dapet halangan, bisa galau berjam-jam dia, ga mau jalan dari depo) dan bikin penuh keringat. Ya wong banyak bener orangnya. Itu AC sama kipas angin maaaahhh kagak kerasa juga. Kalo mau datang pagian, yaaaa memper-memper sama jam sholat subuh yes, bisalah dapet duduk (tapi ya tetep rebutan sih). Kalo setelah itu yaaaaaa dipikir-pikir ndiri aja lah haahahahah.

(Intronya kepanjangan dan terlalu kemana-mana)

Okeh…jadi di KRL itu banyak banget hal lucu, hal ajaib dan hal nyebelin yang bikin kita (terutama saat kita lagi dalam posisi berdiri ya, kalo dapet duduk maaaah adanya tidur) ngikik sendiri saat dibayangin lagi. Beberapa yang bisa saya inget adalah sebagai berikut:

BAU KETEK

Waktu Kejadian : Kemarin Sore

Tempat : Gerbong 6 KRL jurusan Depok/Bogor

Seorang mbak-mbak bersama temennya sibuk mendorong-dorong penumpang lain supaya bisa masuk. Si temen berhenti di tengah lorong, tapi kemudian ditowel sama si mbak.

“Eh jangan disitu. Bau ketek tau. Ni pada bau ketek. Tangannya aja pada diangkat tinggi-tinggi keatas”

Kemudian si mbak dan temennya beranjak lebih kedalam, dan beberapa menit kemudian mendapat tidur dan ketiduran dengan masker menutup hidung.

Sebagai salah satu yang mengangkat tangan tinggi-tinggi untuk pegangan ke tiang, saya sungguh merasa bersalah sama si mbak. Hahahahahahaah. Oleh karena itu pada kesempatan ini ijinkanlah saya memohon maaf kepada si mbak tersebut.

“Maafkan kami mbak, yang angkat tangan tinggi-tinggi supaya bisa pegangan dan ga jatuh saat terdorong-dorong. Bukan maksud kami unuk mengumbar bau ketek, bukan maksud kami pun untuk menghasilkan bau ketek. Sungguh saya pun penasaran, apakah mbak ga punya bau ketek? Atau mungkin mbak ga punya ketek sehingga ga menghasilkan bau ketek? Sungguh mbak sangat beruntung.

Kedua, yang namanya angkutan masal itu sangat wajarlah ada aroma ketek, jigong, dan teman-temannya di atmosfernya. Kan bayarnya cuma berapa ribu ini. Kalo pengen ga bau ketek, saya usulkan untuk naik taksi aja mbak. Walaupun belum tentu juga kalo ga bau ketek, atau bau kentut. Soalnya si sopir taksi punya ketek sih. Sekian mbaaak. Salam ketek”

“DORONG YA PAK, DORONGIN!!”

Jadi seperti yang sudah diketahui, penumpang KRL itu identik dengan empet-empetan. Empet-empetan itu adalah derita yang ga dapat duduk. Tiap stasiun, penumpang yang masuk makin bertambah. Alhasil ya mepet dan desak-desakan lah. Nah kalo lagi jam pulang kantor, hyungggggalaaahhhhhhh ramenyaaa. Mau keluar aja susah. Yang masuk ke dalam kereta mana ganas-ganas kan. Malah ada yang berprinsip, “Selama saat kereta jalan orang-orangnya masih gerak kedorong sana sini, berarti kereta masih bisa diisi lagi”. Itu kayak mau masukin sarden ke kalengnya aja dah. Hahahahahadeh.  Walaupun kita yang didalam udah bilang  kalo udah penuh dan ga bisa masuk, orang-orang ini (biasanya si emak-emak) ga akan percaya dan terus berusaha, Beberapa kali di stasiun yang sama (yang selalu padat penumpang, dan semua pada galak-galak itu) malah ada yang teriakin pak satpam stasiunnya

“DORONGIN DONG PAK, TERUS DORONG SAYA PAK, MASIH BISA KOK INI MASUK. DORONGIN YA PAK” 

Dan akhirnya beliaunya bisa masuk dan pintu gerbongpun tertutup.
(Yang didalem sih mlengos dan diam seribu bahasa, tapi ngomel sejuta kata di hati dan di gadget masing-masing hahahahah)

UDAH GA DAPET DUDUK, NYUNGSEP PULA

Kalo ga mau empet-empetan (karena suer, capek booo. Bukan hanya karena sesaknya tapi karena ada saatnya kita kena sial menahan berat orang-orang yang miring kiri kanan akibat pergerakan kereta) ya musti dapat duduk. Caranya? REBUTAN. Rebutan ini yang lucu buat diliat (plak!!) kalau pagi-pagi. Kalau kita naik dari stasiun-stasiun yang mempunyai dipo, maka dipastikan kita akan melihat adegan rebutan ini.

Biasanya bapak ibu yang berbahagia ini akan berkumpul di spot-spot tertentu. Mereka ini sudah hapal kira-kira dimana pintu kereta akan terbuka. Mereka dengan sabar menunggu pengumuman kedatangan sang kereta dari dipo dengan penuh semangat, kek perawan nunggu dilamarlah. Saat kereta mulai datang, mulai deh terjadi pergerakan-pergerakan. Saling geser-menggeser, saling menatap tajam, saling sikut-menyikut. Mungkin mulai mengumpulkan tenaga dan menilai kekuatan lawan. Nah kalo ternyata mereka salah menentukan spot berdiri tadi, alias pintu kereta bergeser dikit dari ramalan awal, mereka kek punya super power deh, dorong-mendorong di luar pintu, supaya dia bisa pas masuknya. Pas masuk, lebih ricuh lagi. Saling dorong, saling sikut, saling rebutan duduk. Kalo suami dulu pernah jatuh di peron karena dorong-dorongan ngepasin pintu tadi. Nah yang lebih sering ya liat orang nyungsep pas masuk ke kereta gara-gara dorongan dari belakang.

Udah ga dapat duduk, sakit badan karena nyungsep, ples malu diliatin orang segerbong. Manyun daaahhh….

ROKER (Rombongan Kereta) MUSTI TETEP CANTIK

Ya tau kaaaann (kalo ga tau bilang aja tau la yaaaa) kalo naik krl pasti keringetan, rambut awut-awutan, dan baju acak adut. Itu kalo lagi penuh sih (yang adalah sering kalo pas jam-jam berangkat dan pulang kerja). Kalo saya sih, udah dandan full yes di rumah, ga berharap juga bakal masih rapi bedaknya pas nyampe kantor, lah wong abis naik krl masih naik kopaja. Masih untung lah kalo aisedo sama alis saya masih nyisa.

Sebagai roker yang seringnya berdiri, kegiatan yang saya lakukan di kereta cuma bertahan dari gempuran dan himpitan penumpang lain. Kalo ga gitu ya nglamun. Nah suatu saat ada mbak-mbak (emang kalo di kereta, kebanyakan mbak-mbak nya yang ajaib) yang dapat duduk. Dengan manisnya dia tidur, mulai dari kawasan depok raya sampai pasar minggu. Mendadak di pasar minggu dia bangun, beres-beresin rambut, kemudian ubek-ubek tas dan ngeluarin POUCH MEKAP.

Oke, saya pikir, mungkin mau bedakan dikit, lipstikan dikit. Apa sih yang bisa dilakukan selain itu ya. Saya sih sambil ngedumel sirik sama mbaknya (Kalo ga dapat duduk, ngedumel sirik itu ga dosa. Kata saya.), enak bener yaaa udah duduk, masih bisa touch up, yang disini mandi keringat. Ngedumelnya tapi dalam hati yaaaa. Saya kan orangnya cuma berani mengungkapkan perasaan dalam hati. Halah. Oke kembali ke mbak-mbak tadi. Ternyata, pertama dia ambil kapas dan pembersih wajah. Mulai deh pelan-pelan dia totol-totolin muka dia, bersihin wajah. Gayanya manis lemah gemulai deh. Abis itu dia ambil bb cream, dioles-oles di wajah sambil liat kaca. Santai aja dia nglakuinnya. Ga pake malu, atau ga enak hati. Ya pikir mbaknya, ngapain juga malu atau ga enak hati ya. Wong dia ga gangguin orang.

Setelah bb cream, lanjut bedak dong. Tetep dengan gaya lemah gemulai dan manisnya, dia ulaskan (tsaaah ulaskan kata dia) si bedak, kemudian dilanjut lipstik. Terakhir dia mematut-matut diri, memasukkan si pouch mekap ke tas, terus balik tidur lagi. #mlengossejadijadinya. Ini embak ngimpi, ngigo apa gimana sikkkk.

 

Cukuplah empat ini aja yang saya ceritakan disini, walaupun benernya masih banyak hal-hal ajaib lainnya. Emang deh tiap hari pasti ada cerita kalo naik kereta.

Siapa disini yang roker juga hayooooooo????

 

Begajulan Dandan

Iya emang saya nya lagi ganjen dandan-dandanan hari-hari ini. Semua ini salah paket indihome yang dipasang suami saya sampe akhirnya saya jadi hobi ngeyutub channel-channel cara berdandan hehehehe. Nah kebetulan kemarin (yang adalah akhir akhir ini) saya lagi gemes banget sama eyeshadow palette. Dan akhirnya belilah beberapa (ehem uhuk uhuk). Ini ni koleksi koleksi saya (digabung sama koleksi lipenstik ya, kebetulan kemarin sempet foto-foto pas bersih-bersih)

Screenshot_2016-02-04-10-56-09

Ternyata banyaaaaakkk. Hahahaahahahahaahahah uhuk uhuk #keselekblendingbrush. Sok-sokan aja sih benernya, wong bedandannya juga masih belum jago-jago juga. Tapi liat warna-warnanya itu rasanyaaaaaaa….emes emess pengen nyubit gitu. Terus pas dibeli bingung juga itu warna gimana makenya. Dan andai dipakai, makenya ga bener terus bikin mata jadi kayak abis ditonjok. Hahahaah.

Beberapa aisedo yang saya suka pake sempet saya fotoin penampakannya.

Yang foto pertama, itu keluaran tarte pas holiday season kemarin. Tarte ini terkenal karena eco-friendly dan cruelty-free. Dulu awal-awal jadi ganjen, lipstik paporit saya selain nars adalah tarte ini, karena bikin bibir saya semriwing dan ga bikin gatel atau panas. Maklum bibir saya ini sombongnya ga karuan, kalo ga cocok sama seselipensetik dia bisa ngambek pake acara gatel-gatel bruntusan dan kering. huhuhu. Balik lagi, si tarte ini semacam agak mahal gitu (menurut eike) harga produknya jadi saya sebelumnya ga tertarik beli. Tapi akhirnya beli juga sih. Iya saya mureeeeee!!! Warna-warnanya kalem sodaraaaaaaa!!! Sekalem saya….kalo lagi tidur sambil dibekep suami #eh. Ga ada itu warna gonjreng mendadak biru atau mendadak ijo. Rata-rata earthy dan warm. Cucok banget kalo buat daily makeup. Warna-warna santai laaahh…

Yang kedua adalah palette yang saya bawa saat saya lagi tugas akhir tahun kemarin ke daerah. Walau tugasnya menjelajah desa, makeup musti tetap cetar dong yaaaaa. Paling nggak biar bapak-bapak kades bisa gampang dikedipin kalo dimintain dokumen #halah. Adanya sih abis dikedipin, pak kadesnya ijin ke toilet buat muntah sama mules hahahaahahahah. Aduh yuk fokus. Yang bawah itu palette keluaran lorac. So buttery, easy to blend dan warnanyaaaa ciamik. Aku cintaaaaaa. Itu padanan warna aisedonya bisa buat yang keliatan santaaai bisa juga yang agak rrrrr gitu (apaan sih?!). Cem gini sodara sodara…(ngaplot foto sambil sembunyi bawah meja. maapin baim yaaa kalo foto beginian aja dipamerin)

 

Nahhhh kalo yang ABH itu beli cuma karena lapar mata aja. Pengen si aisedo warna biru di palettenya itu. Padahal dipake kapan aja masih ga jelas, se ga jelas kehidupan cintaku dengan mas chris hemsworth. ABH alias anastasia beverly hills pan eman heitz yaa, cuma aku masih belum nemu kliknya sama ni aisedo. Nasibnya cuma jadi pajangan aja di kamar, menunggu wangsit buat dicolek.

Yang foto ketiga itu dua-duanya bermarga too faced. Dua-duanya mengusung tema soklat soklatan alias pas dioles (dipikir balsem kali, dioles) ke mata ada aroma-aroma soklat begitu deh. Jadi kalo pas pake aisedo ini saya berlagak macam bintang iklan cokicoki lah sambil jilat-jilat bibir mupeng. Ya pan ndak boleh diicip yeesss. Inget sodara-sodara ntar kalo beli yang ini ga boleh dijilat. Ga boleh!!! Okeh, balik ke topik. Yang sulung tuh yang bawah, namanya chocolate bar. Yang atas adiknya, si semi sweet chocolate bar. Ga tau kenapa rasanya aku lebih suka sama yang sulung. Lebih pigmented, lebih buttery. Ga tau apakah itu fakta atau hanya perasaanku saja. Hihihi.

Sebenernya ada lagi favorit saya, si morphe brushes palette. Super buttery, pigmented. Menyenangkan sekali pokoknya. Saya punya yang 35K (Koffee, warna cenderung ke coklat, abu-abu gitu), 35 W (Warm, warnanya cenderung coklat, oren gitu) dan yang lagi PO tu 35O. Si 35O ini palettenya susaaaaaaahhh dapetnya. Di webnya aja sampe OOS mulu. Berikut ini penampakannya.

Taken from morphebrushes.com

Kalo diitung-itung termasuk affordable lah harga palette ini karena dapat banyaaakkk. Sempet sekali lah fotoin hasilnya. Beginilah hasil gedabrukan mekapannya

Screenshot_2016-02-04-14-42-25

ini pake 35K

Tolong ignore bekgron lemari kabinet dan kilauan dahi saya ya. 

Emang kok saya ini sombong dan kepedeannya sungguh luar biasa, bahkan setelah palette-palette itu pun saya masih beli lagi. Kali ini merk colourpop. Kebetulan si colourpop lagi kerjasama sama youtuber kesukaan saya, si mbak (dek ding) Kathleen Lights. Saya pun craving pengen ikutan punya dan ga kepikiran itu entar bakalan bisa saya pakai dengan benar apa ga. Lagaknya macam udah mahir ajaaaa gitu pake aisedo.

Ini aisedo ampunaaan teksturnya. Super buttery, super pigmented, malah kayak nowel mentega gitu loh. Duhhhh…yummy dah.

Lucu kaaaannn…  Ini swatchnya.

Taken from colourpop.com dan whiskandheels.com

Nah 3 hari ini langsung saya pake. Hahahahaahahah…kek gini hasil interpretasi (tsaah interpretasi) saya…

Screenshot_2016-02-04-10-55-41

Where the night is

Screenshot_2016-02-04-10-55-31

Where the light is

Yang pake where the light is pas lagi keburu-buru banget, pake acara bleberan eyelinernya pun sampe musti ngulang aplikasi aisedonya huhuhuhu. Dan karena pake gold aku pikir bakal cetar yes, makanya lipstiknya pake yang nude. Ternyata malah ga keliatan kalo difoto dan jatuhnya malah kayak lagi atiiitttt.

Jujur aja saya dulu ga begini sih. Saya mah orangnya pemalas. Malas rempong. Dan dandan itu istilah alus dari rempong. Selain pritilan banyak, musti mikir dan telaten pula kalo mau bagus. Tapi sejak beberapa tahun kerja dan menemukan indahnya dunia saat bisa menggambar alis sesuai keinginan dan menemukan produk produk kosmetik yang bikin saya nyaman pas pakai, rasanya semangat itu mulai membara sodara!!! Belajar mekap itu modalnya selain cencu saja alat mekap yes, cuma rajin nyoba dan sabar (keknya ini ga hanya buat belajar mekapan ya). Dengan rajin nyoba kita jadi tau muka kita itu bagusnya dikasi warna apa, pake teknik apa, dsb dsb. Kalo kita bisa terlihat cantik, bukan hanya kita kan yang seneng liatnya.

Bukan berarti untuk menjadi cantik harus pake mekap yaaa. Cencu saja inner beauty itu penting. Tapi saya mau mengutip perkataan seorang teman bahwa merawat dan mempercantik diri itu artinya kita menghargai diri kita sendiri, kita menilai tinggi diri kita. Atau bisa dibilang dengan mempedulikan diri kita melalui perawatan berarti kita peduli dan menyadari bahwa tubuh dan muka kita ini sama pentingnya dengan otak dan hati kita. Suatu hal yang luar biasa kan kalo kita bisa cantik baik dalam maupun luar (kayak iklan vitamin kulit aja haahahahaha). Kalo buat saya pribadi sih, dengan merawat dan mempercantik diri sendiri saya kayak pake armor gitu. Keknya semacam punya tambahan kekuatan buat menghadapi seberat apapun hari. Plessss….saya ga akan muna, it feels great when someone said that i look pretty. Soalnya saya itu suka dianggap wanita jejadian sama teman-teman saya. Kelakuan dan becandaan saya udah ga kayak wanita. Hahahahaha.

(Sroll ke atas) Sumpah ini postingan ga penting bener isinya. Hahahaahaha. Beginilah udah lama ga posting-posting. Kira-kira ada yang lagi belajar-belajar juga kayak aku ga? Kalian punya apa aja? Share with me 🙂