Finished Projects

Sepertinya sudah terlalu lama ya saya tidak upload hasil-hasil merajut cinta  benang saya. Seperti yang mungkin sudah saya pernah ungkapkan, saya ini cinta mati sama hobi merajut saya. Kalau idle bentar aja, bawaannya pengen ambil jarum sama benang terus cari pola. Setiap hari, kantong proyek rajutan saya selalu saya bawa di tas. Mau sempet ngerjain atau ga, pokoknya wajib kudu harus dibawa.

Nah, akhir-akhir ini saya lagi seneng ikutan test knit, alias mengujicoba pola rajutan dari perancang-perancang pola. Biasanya sebelum pola dilaunch dan dijual bebas di akun-akun komunitas rajut seperti ravelry, para perancang diharuskan untuk menguji coba polanya. Uji coba itu termasuk memeriksa penulisan pola (apakah kode-kodenya sudah tepat, adakah kesalahan ketik dsb dsb), memeriksa gauge (gauge ini semacam pagernya gitu, jadi supaya bisa mendapatkan size panjang lebar sesuai pola maka kita harus menguji apakah dengan benang dan jarum yang kita pakai bisa pas dengan pager yang sudah disediakan), termasuk menentukan level kesulitan pengerjaan pola. Yang paling penting sih ngecek gauge ya. Soalnya kalo gaugenya ga pas, ntar di pola dibilang size M itu lingkar dada 85cm, eh ternyata punya kita cuma 75cm. Bikin males banget kaaan.

Mostly proyek yang aku share disini adalah hasil test knit. Kenapa? Karena test knit itu ada deadlinenya. Saya jadi terpacu buat nyelesainnya. Hahahaha

Okeh yang pertama Topi/Hat/Beanie or whatever itu lah

Dua-duanya hasil test knit. Yang kiri adalah Tangleweed Hat by Heidy Atwood-Reeves, dan yang kiri adalah Mendia Hat by Ambah OBrien.

Yang bikin malah ga pernah pakai karena rasanya ga cocok mukanya. Maafkan muka suami saya yang sedikit terpaksa itu ya hahahaha.

Shawl/Syal

kirra-shawl

Ini Kirra Shawl by Ambah O Brien.

Yang ini namanya Visiting Mother, kreasi dari anak negeri bernama mbak Amelia Putri .

Dua shawl ini hasil test knit. Untuk si Visiting Mother saya kasi beads biar menonjolkan aura klasiknya.

Sock/Kaos Kaki

Nah yang ini favorit saya nih. Ga tau kenapa hobi bener saya bikin kaos kaki, padahal jarang dipake juga secara AC saya antara ada dan tiada, anget mulu jarang ademnya. Bikin socks ini juga butuh sabar, karena musti bikin 2 biji (alias satu stel), jadi susahnya dikali dua. Tapi ada sih teknik yang bisa bikin dua sekaligus, yaitu teknik magic loop. Teknik magic loop ini menggunakan kabel ic yang super panjang jadi sekali jalan bisa ngerjain 2 sekaligus. Saya masih belum menetapkan hati untuk mencoba. Mungkin di proyek-proyek selanjutnya baru saya coba.

Atas-Kiri-Kanan : Farmer Socks, Rotan Socks, Semeru Socks

All by the one and only, mbak Amelia Putri. Semua ini juga test knit. Paling gemes sama yang kuning alias Rotan Socks, karena ada motif cable knit nya di kanan dan kiri. Unyu banget.

Wearable alias yang dipake di badan

This slideshow requires JavaScript.

Ini Close to Earth by Natalie Volyanyuk. Vest andalan buat dipake ke kantor kalo hari Senin. Kenapa Senin? Karena Senin adalah saat dimana saya harus memakai seragam yang dilengkapi logo kantor. Vest ini cocok banget buat nutupin logo. Hahahahaha. Oya kenapa wearable nya kok cuma satu? Soalnya bikin wearable itu lama. Apalagi untuk ukuran badan saya. Jadi suka mandeg males. Saya masih punya 2 proyek wearable yang mandeg gegara moodnya ilang.

Sekian postingan penuh pamer saya kali ini. Sekarang sih saya masih dalam proses bikin shawl buat diri sendiri. Warnanya ungu gitu, ntar mau pake beads warna putih bening. Semogaaaaa bisa kelar. Hahaha. Doakan ya teman-teman.

 

 

Advertisements

Wearables….again and again

Akhir-akhir ini saya memang sedang menyukai merajut wearables. Kenapa? Karena bisa saya pakai. Bukan berarti kalau shawl atau topi atau produk-produk rajutan lain tidak saya pakai ya, cuma rasanya kalo baju itu akan lebih sering dipakai sehari-hari daripada occasional produk macam shawl (palingan kalo acara resmi atau ruangan lagi dingin), socks (dipakai kalo lagi keluar kota terus nginep di hotel yang acnya super dingin) atau topi (belakangan saya menyadari saya tidak cocok pake beanie jadi jarang deh bikin topi).

Nah, saya kan lagi suka banget ni ikutan jadi tester pola. Tester pola itu orang yang ngetes pola-pola yang mau dipublish sama si desainer. Jadi kita ujicoba pola ini; bener ga itungannya, kalimatnya udah bisa dipahamin apa belum, ada kesalahan penulisan atau ga, dsb dsb. Dengan maruknya saya ambil 3 proyek dong. Hahahahahaah.

Proyek yang pertama, bikin vest. Judulnya Fragrance of Meadows by Valentina Strokina. Kebetulan saya lagi suka banget pola knit yang seamless. Saya ga hobi seam seam gitu deh. Nah ini pola katanya seamless. Emang bener seamless, tapi banyak pick-up nya jadi waktu itu agak riweh sama benang-benang sisanya. Tapi so far, pengerjaannya gampang dan menyenangkan. Kebetulan pake benang cascade silk jadi benangnya enaaaakkk banget buat dirajut. Empuk!!.

Beginilah penampakannya

Beginilah penampakannya

Ini detil pola di bagian bawah vest dan bagian bahu

Ini detil pola di bagian bawah vest dan bagian bahu

Lumayan banget bisa buat ngantor. Dududududdu.

Yang kedua, yang masih anget banget ni, adalah long cardigan. Judulnya Vanilla Sand Cardigan by Natalie Volyanyuk . Karena polanya belum rilis jadinya gai bisa kasi link deh. Blio ini desainer paporitku sejauh ini karena selain polanya jelas banget, terus dia pake teknik german short-rows yang bikin baju tu rasanya pas banget ke body. Ga tau itu perasaan saya aja atau emang begitu. 2 kali bikin baju pake pola dia dan semua memuaskan. Berikut penampakannya ya

Beginilah penampakan dari depan

Beginilah penampakan dari depan

Karena butuhnya banyak, kali ini aku pake benang lokal. Ya yang pasti rasa benangnya kalah jauh sama benang import ya. Yang paling bikin bete itu adalah dalam satu gulung benang banyak banget sambungan benangnya. Musti pinter-pinter nempatin si sambungan biar kesembunyi di bagian dalam baju. Tapi kalo udah jadi ternyata enak kok. Elastis banget dan ga terlalu panas ya. Kebetulan aku pake benang SCA alias soft cotton acrylic, jadi ada kandungan cottonnya.

Tampak belakang

Tampak belakang

Warnanya sih mustinya lebih pinkish ya daripada yang difoto. Tampaknya di foto ini ungunya terlalu kearah bluish.

Saya menikmati sekali proses pengujian pola ini. Selain karena saya bisa punya polanya sebelum pola ini dipublish dan dijual, saya tidak bisa seenaknya meninggalkan WIP saya kek biasanya, secara ada deadlinenya. Maklumlah saya ini manusia-manusia pemuja deadline. Tanpa deadline apalah arti hidup saya. Hahahahaahah (ini ketawa sombong apa ketawa miris ya).

Apakah sudah abis proyek saya? Beloonnnn. Saya masih punya 1 pola lagi buat dites dan sudah setengah jalan dan 1 vest. Kalo vest ini sih saya emang bikin dengan pola yang sama dengan vest biru saya yang dulu. Kali ini saya bikin pake warna ijo.

ini dia

ini dia

Doaken saya bisa membereskan semua wip saya yah termasuk yang lama-lama. #salim #pamit

Project of June

Holaaaa…long time no see.
Been busy making couple of projects.
The first is Lara tunic. It is a kal that i joined at ravelry. I am really excited with this project because it is fully seamless and using a new technique called german short-rows. It is magic!!!! Hahahaha. Here is some pic of my tunic. I made some changing, such as make a short sleeves. Also i make the front and back at same length.

image

image

image

image

image

The second is a cardigan. Short sleeves ofcourse hehehe. This one was my homework from a workshop that i joined. It has an owl pattern at the back. It is an (almost) seamless project too,using raglan.

image

image

image

image

image

image

I am really satisfied with myself for finishing 2 project this month, and preparing to work on another. Perhaps my long wips.

See you on my another projects.

what i HAT to do….

Hihihi….judulnya di pas-pasin…

Postingan kali ini, seperti biasa, mau pamer hasil rajutan yang baru selesai. Kali ini bikin topi buat suami. Satu lagi buat diri sendiri sih, cuma ga tau apakah beneran mau dipake atau seperti biasa dikasih ke orang, secara diri sendiri tidak terlalu pede buat pake topi-topi beannie gitu.

Kebetulan yang buat suami kemarin, lagi tertarik sama yang model-model fair isle alias memakai lebih dari 1 warna benang. Cari perkara banget kan. Akhirnya setelah hunting sana-sini, pilihan jatuh pada sebuah pola gratisan di ravelry. Nama polanya corkscrew hat by Michelle Hunter. Selain memakai 2 warna yang berbeda, topi ini juga pake pola cable pun….lalalalala….bener-bener pilihan yang tepat hahahaah.

Benang yang saya pilih berbahan merino. Saya suka banget merino ini, soalnya empuk, ga berbulu, enak dipegang dan dirajutnya deh. Kali ini saya pake si Winter Sun dari Lotus yarn.

Hasil jadinya seperti ini saudara-saudara….

Corkscrew Hat by Michelle Hunter

Lebih bahagianya lagi, suami yang suka riwil sama hil-hil terkait perfashionan, mau memakainya. Tiap hari jadi teman setia suami kalo lagi naik krl, kata dia anget, enak bisa menghalau angin-angin AC dari atap KRL. Glad you like it, suami!!!

Saya sebenernya tau sih kalo keknya ga cocok aja pake beanie-beanie gitu, cuma liat suami pake kok jadi pengen ya. Akhirnya saya bikin juga lah. Kali ini saya pilih yang lebih simpel aja lah, namanya Crocus by Ekaterina Blanchard (nama akun : Katytricot). Cantiikkk banget bentuk polanya. Kali ini saya pake benang Mini Mochi yang sudah berwarna-warni…hihihi…

Crocus Hat by Ekaterina Blanchard

Suka banget sama bentuk bunga dan warna benangnya. Polanya pun simpel. Menyenangkan banget deh ngerjain si Crocus ini.

Abis ini saya mau bersiap mengikuti KAL yang diadain di Ravelry. Kebetulan KAL kali ini bikin baju atasan gitu….nervous eeeuyyy..

Doakan saya bisa menyelesaikan KAL kali ini yaaaa… Saya akan tulis progresnya nanti disini yaaa….

Good day…Good people

A new year

Halo, happy new year.
Bagaimana tahun ini setelah kita nikmati selama 7 (well, kalo dari jam yang saya punya, sekarang menginjak hari kedelapan) hari?
For me, i am living a new life. Still strugling with it. Saya pindah rumah. Yaaa mungkin bagi banyak orang yang punya karakter mudah beradaptasi, apa yang saya alami cemen dan manja ya, tapi buat saya sih semua jadwal dan aktivitas saya yang sudah settle musti berubah. Karena saya orang yang cukup concern dengan jadwal, kebiasaan dan teman-temannya, maka semua hal yang baru ini perlu saya adaptasikan dan atur dulu.
Dulu saya bangun tidur cukup jam 5.30 dan berangkat kantor jam 6.15, sekarang saya musti bangun jam 4 karena musti udah nyampe stasiun sebelum jam 5.15. Cemen? Emang! Buat banyak orang. Buat saya, sangat berat sekali untuk bangun pagi. Sejak kecil saya sangat tidak menikmati bangun pagi, sampai sampai saat sekolah smp dan sma saya memilih masuk smp dan sma dekat rumah saja supaya bisa tetep berangkat siang.
Dulu saya pulang kantor bisa main-main dulu sambil nunggu suami. Pulang jam 10-11 malam adalah hal biasa, karena kami berdua hobi nonton bioskop juga sih. Sekitar seminggu yang lalu, saya dan suami pengen nonton the hobbit. Pilihan jamnya adalah 17.40 dan 19.15. Saat itu, suami belum sampai di bioskop, dan jam menunjukkan pukul 17.30, maka saya pilih yang 19.15. Pikir saya, masih sore ini. Saya baru ingat kalo frekuensi commuter line yang akan saya tumpangi pulang semakin malam semakin sedikit, semakin jarang. Film baru selesai jam 9.45, dan kereta akan lewat di stasiun terdekat pada jam 22.02. Saya dan suami lari sekencang-kencangnya (ya ga kenceng juga sih, saya kan gendut), ke stasiun. Dan keretanya udah lewat 😞😰😭. Kereta selanjutnya akan lewat 55 menit lagi. Rasanya ga enak banget deh kalo kita lagi bersenang-senang dan terbatas oleh waktu. Adanya jadi was was ngeliatin jam mulu.
Dulu saya tinggal ngesot kalo mau cari makan. Sekarang ga bisa. Penjual makanan jauh dan rata-rata cuma jual nasi goreng dan mie ayam. Ga ada jamur goreng, okonomiyaki, kebab doner. Cemen? Emang!

Selain punya “hidup baru”, saya beresolusi untuk punya sikap baru. Saya punya prinsip bahwa saya memperlakukan orang lain sebaik mungkin karena saya tau ga enaknya diperlakukan tidak baik, misalnya dihina, ditolak, dikucilkan. Tapi layaknya yang seharusnya, seringkali apa yang saya dapat dari orang lain adalah sebaliknya. Saat saya (merasa) sudah menjadi teman yang mau mendengarkan dengan baik, berusaha untuk tidak judging, dan suportif, ternyata saat saya membutuhkan suport dan telinga yang ada sih malah sikap yang menurut saya menyalahkan atau meremehkan. Pada akhirnya saya cenderung mengambil sikap cari aman. Saya memberi dukungan seadanya, tidak banyak bercerita atau melontarkan komentar-komentar. Saya memang paling susah menerima penolakan. Biasanya saya langsung masuk cangkang saya kalo saya ditolak. Ditolak teman itu lebih sakit daripada ditolak saat cari kerjaan. #halah😁
Karena semua inilah saya minta supaya saya dimampukan untuk mengasihi, dalam segala keadaan. Dan yang bisa memampukan saya ya cuma Tuhan. Saya mau belajar bahwa saya berbuat baik ke orang lain bukan supaya mereka baik juga dengan kita, tapi karena Tuhan sudah sangat baik kepada kita. Berat? Banget!!!

Soal kerjaan yang pasti ga usah dibahas sih. Mending bahas hobi. Yep di tahun yang baru ini saya sudah membuat dua topi. Satu untuk bapak saya, satu lagi sebenernya buat suami cuma ternyata kekecilan, jadi rencananya akan saya berikan kepada anak temen kantor.

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/685/48154016/files/2015/01/img_0846.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/685/48154016/files/2015/01/img_0828.jpg

Itu yang biru buat temen kantor, yang coklat punya bapak. Saya menggunakan benang pierrot, kalo ga salah dari Jepang. Benangnya empuk, enak banget dirajut. Masing- masing topi butuh 1 gulung benang. Setelah ini rencananya mau bikin syal lagi kayak yang orange itu. Mungkin mau bikin pake warna ungu (kayak punya aja). Hehehe

Apa resolusi tahun baru kalian? Semangaaatttt

Apa kabar saya?

Ya walaupun ga ada juga yang tanya sih hahahaha…saya mau apdet kabar saya setelah dua bulan ini tidak menulis di blog. Sejak oktober jadwal saya penuh dengan dinas luar kota, bahkan akhir november s.d sekarang saya masih diluar kota. Hiks…. alhasil selama november dan desember ini saya cuma menyelesaikan pesanan temen aja. Beliau pesen 2 set set syal dan topi, untuk dia dan anaknya. Dengan kondisi kerjaan yang bertubi-tubi, akhirnya saya menyelesaikan pesanan ini dengan sedikit ngos-ngosan. Dan seperti inilah hasilnya.

The pink one made from ice yarn baby design, the green one made from red heart soft

The pink one made from ice yarn baby design, the green one made from red heart soft

WIP yang masih menjadi hutang untuk diselesaikan akhir tahun ini adalah sweater dan sock. Yang sweater masih membuat aplikasi motif untuk bagian front, sedangkan sock masih bikin footnya. Dua-duanya menggunakan benang cascade sock. Untuk sweater menggunakan cascade sock warna flamingo, sedangkan untuk sock menggunakan cascade sock yang didye sendiri oleh mbak amelia put (papiputshop) warna peach. Benang cascade ini enak banget, lembut dan empuk.

Yang kiri, bagian dari sweater, yang kanan sock

Yang kiri, bagian dari sweater, yang kanan sock

Semoga akhir tahun ini bisa diselesaikan socknya, biar list wip nya berkurang. Hihihi…will update this post if my socks or sweater is finish. hihihi.

Another kal: Diamonds and Purls shawl

You can find the pattern at ravelry. Definitely a gorgeous shawl. When i see the finished object pic, i imagined it will be soft, light, beautiful.
And then i see that it needs 402 co (cast on, to set stitch before starting to knit) 😖
I miscount twice for co 😁. Then i change my yarn twice, first i try to use alpaca yarn. It not work out for me even i believe the result will be amazing. It’s difficult (for me) to correct a mistake if i use alpaca.
The second one, is a local yarn, cotton mix with something. The color is peach. But then i miscount again. I am lost 😁. So i decided to remake the shawl again.

😝😄

Last one, i chose malabrigo sock, teracota. I love the texture.

I love itttttttt…….
Yippie

IMG_0594-1.JPG

IMG_0598-0.JPG

IMG_0604-0.PNG

Yeayyy