Kunjungan pertama ke Asemka

Tau Asemka apa? Itu pasar saudara saudara. Letaknya di jakarta utara kalo saya tidak salah. Jadi itu pasar glodok belok kiri kalo dari arah Harmoni.
Jadi iya, saya ke Asemka tadi pagi sama 2 teman saya. Seminggu ini saya emang ga mood di ruangan baru, musti dijitakin emang saya. Jadi saya banyaknya kabur ke ruangan lama saya atau jalan keluar kantor. Kebetulan emang sebagai auditor, kerjaan saya udah kelar semua sebelum lebaran. Saya bebas banget (sebelum surat tugas berikutnya turun lagi dari para dewa huhuhu).
Tujuan utama kami ke Asemka adalah cari bros. Jadi di asemka itu banyak aksesoris aksesoris, souvenir souvenir, sampai kertas kado yang lucu lucu banget. Pokoknya banyak barang lucu di Asemka hihihi.
Inilah hasil belanjaan kami (eh saya maksudnya) :

IMG_0035.JPG

IMG_0034.JPG

IMG_0033.JPG
Dapatnya bukan hanya bros, tapi juga notes lucu hahahahaha. Saya suka bros tapi yang kecil, yang gede gitu suka ga pede. Tapi ini lucu. Balerina!!!!
Brosnya itu musti beli serenteng alias 4 biji seharga Rp60.000. Jadi total damage 2 renteng Rp120.000.
Terus notesnya harganya Rp12.000 sebuah, 48 halaman. Kertasnya tebel, empuk, berwarna dan bergambar pula.

IMG_0036.JPG

Selain itu saya juga beli kertas kado. Lucu lucu bangetttt. Harganya selembar Rp1000. Tapi ndak sempet foto (benernya males njembrengin sik). Belinya di toko sansan wawa.

Sayangnya pasar Asemka ini penampakannya agak serem. Dari luar penampilannya ga indah dan banyak sampah. Pas mau parkir, kami musti naik sampai lantai 5 dan perjalanan menuju lantai 5 itu seram kata saya. Jalan naiknya berbelok tajam, gelap dan kotor. Disebelah gedung yang kami kunjungi ada sih gedung yang lebih bersih, isinya juga lumayan sama. Tapi kata teman saya keknya harganya mahalan hahahahaahah (sotoy).
Nah saat kami keluar dari parkiran menuju pulang, ternyata di deretan lain ada yang jual lampu yang dipengenin teman saya. Lampunya itu yang bisa muter terus keluar bayangan bayangan gambar di kamar kita gitu. Jadi kayak kita lagi main bikin bayangan pake tangan kita ke tembok gitu loh. Tapi yang ini gambarnya attach di lampu (puyeng sendiri njelasinnya) hahahahaa. Sayangnya susah parkirnya. Jadi kami putuskan untuk dimasukkan dalam list belanjaan kunjungan berikutnya. Cukup wise kan kami dalam berbelanja (jitakin).
Hihihihi.
Yang saya pelajari kalo belanja ke asemka adalah mendingan naik angkot atau taksi, secara parkirannya serem. hihihi. Terus bikin list belanjaan kita apa aja. Kalo ga, udah deh semua barang lucu bisa dibeli semua. Hahahahahaah. Ketiga, enakan perginya rame rame. Seru aja rasanya dan kalo kata saya ,yang gampang sereman dan sukanya ke mol ini, bisa mengurangi seremnya pasar ini hahahahaha (Seremnya diluar aja sih, didalam mah lucuuuu smua).
Yang belum pernah ke Asemka coba deh jalan jalan kesana. Apalagi yang hobinya sama kayak saya, hobi sama barang lucu. Selamat berbelanjaaaa

Advertisements

Tentang provider, bukan postingan berbayar

Saya pengguna 2 provider ternama di Indonesia selama bertahun tahun. Provider yang pertama saya pake adalah XL. Saya memakai XL sejak saya kuliah dan pertama kali punya hape. Kenapa XL? Karena dulu XL punya program yg bisa sms gratis sesama XL alias XL jempol. Hal yang sangat dicari untuk para mahasiswa kantong cekak tapi pengen tetep gawul kayak saya kan ya. Waktu itu sampai sampai pacar saya (yang sekarang jadi suami saya) saya suruh ganti XL. Biar pacarannya lancar dan gretongan sepanjang masa hahahahahaha. Sekarang si program itu udah ga ada, ada si paketan gratis sms sesama XL tapi kalo kita beli 50rebu masa aktifnya cuma 15 hari. Tapi ga tau sekarang masih gitu apa ga. Sejak ada bbm dan whatsapp, jadi bilang “apa ituh sms??” hihihi.
Soal sinyal, akhir akhir ini oke banget dah. Lumayan kenceng kalo mau buka yutub atau browsing atau aplot2 foto.
Provider kedua yang saya pake adalah Telkomsel. Saya mulai pake provider ini setelah saya bekerja dan diharuskan sering keluar Jawa dimana katanya provider paling stabil ya Telkomsel. Yaa pikir saya kalo yang satu ga ada sinyal at least ada provider yang lain. Kalo dua duanya ga ada sinyal, ya sudahlah wasalam hahahahaha.
Saya cukup puas dengan pelayanan Telkomsel sampai kira kira 2 tahunan ini saya yang tinggal di Kalibata ini selalu kesusahan mendapatkan sinyal saat dirumah. Tahun kemarin sinyal sama sekali tidak ada. Tahun ini ada, H kata layar hape saya tapi arus whatsapp dari grup yang sama lebih lancar masuk ke XL daripada ke Telkomsel. Browsing lambat sekali. Buka yutub cuma puter puter doang. Buka instagram juga agak susah. Terutama kemarin pas di malang, Instagram sama sekali ga bisa diakses. Ga tau deh kenapa. Tapinya suatu saat pernah saya komplen karena pulsa saya drop sekitar Rp104rebu. Jadi ceritanya saat itu saya lupa isi pulsa, sehingga paket saya ga bisa diperpanjang otomatis. Alhasil tengah malam saya beli pulsa dan mencoba mendaftar paket. Namun ternyata failed mulu. Akhirnya saya matikan mobile data saya dan kemudian matikan hape saya. Paginya saya mau daftar paket lagi dibilang pulsa saya tidak mencukupi. Tadaaaa. Akhirnya saya telpon ke call center. CS pertama menyarankan saya memeriksa paket saya karena di data dibilang saya sudah terdaftar. Saat saya cek kuota saya 0. Saya telpon lagilah ke call center. Di CS kedua ini akhirnya saya dinyatakan drop pulsa. CS menanyakan alamat lengkap dan nomor hape saya agar bisa dicek oleh pihak Telkomsel dan akan dihubungi 1×24 jam. Mungkin mau ditelusur kali ya beneran drop apa saya pake buat browsing film porno #kemudiandicekal #yakayakgadibannedajasitusnya
becandaaaa ahhhh.
Suami saya malahan yang bilang “kamu ga matiin mobile datamu kali, jadinya kepake buat aplikasi aplikasu itu”
aku : “udahhhhhh tauuu ihhhhh.”
suami : “yang sinyal 3G, gprs udah?”
aku : mlongo…. “emang gituan juga?”
suami : “iyalaaahh”
aku : T_T #speechless
Ditunggu 1×24 jam tidak ada informasi dari pihak telkomsel. Udah mulai pasrah aja deh lah yah kehilangan ceban.
Besoknya, ada sms. Telkomsel mengembalikan senilai Rp100.000!!!!! aaaakkkkk langsung hepi. Senang sekali rasanya pengaduan kita diseriusin.
Hihihi…. itulah pengalaman dengan 2 provider di Indonesia. Ada pengalaman? 😉

Musti ya di Jakarta?!

Sejak kuliah dulu, bila sedang membicarakan mau kerja dimana, saya sekalipun tidak pernah menyebutkan jakarta. Tak pernah.
Kenapa? Saya serem kalo liat susahnya orang jakarta yang mau mudik ke kampung. Ini tiketnya beli lo yaa, bukan gratisan, tapi antriannya astajiiimmmm. Bahkan ada yang sampai nginep nginep segala.
Itu alasan pertama. Alasan kedua, macet. Alasan ketiga, banyak preman dan copet.
Soalnya ya kalo dibanding sama kampung saya di Malang (dulu pas saya kuliah ya) suasananya ayem (tenang) adem tentrem sejahtera. Angkutan juga tidak merepotkan. Kejahatan pasti ada tapi masih ga semenyeramkan di Jakarta kata saya sih, tapi itupun mungkin karena saya asli malang ya. Hihihi.
Ternyata, melamar di kota sendiri itu lebih susah daripada melamar keluar kota. Jadilah saya mendapat pekerjaan pertama saya di Surabaya. Cuma bertahan 2 minggu saudara, karena saya ga krasan. Sebagai seorang yang sama sekali tak pernah tinggal diluar sarang, kayak dapat shock therapy hihihi. Segala sesuatu rasanya menyeramkan waktu itu.
Pekerjaan kedua, diterima sebagai pns dong, padahal ga pernah bercita cita jadi pns dan ga suka sama pns. Daftarnya juga ga nyangka kalo jadi pns hahahahahahaah. Dan jengjengjeng, diklatnya di Jogja 3 bulan. Tenang tenang, ada travel, begitu kata saya. Disitu mulai agak berani sih secara ada temennya (yaeyalah).
Kemudian, selesai diklat, diumumkanlah penempatan saya. Dapatnya? Jakarta! Padahal saya milihnya Bali huhuhu. Kayaknya saat itu cuma saya yang sedih ditempatin di Jakarta.
Saat ini saya sudah hampir 6 tahun menempati Jakarta, 6 tahun kurang sebulan tepatnya. Tadi pagi saat saya dibonceng motor sama suami, melihat jajaran gedung gedung bertingkat, saya menganalisa perasaan saya. Pertama kali saya menginjakkan kaki di Jakarta, saya akan menatap kagum gedung gedung ini. Sekarang, yang saya rasakan cuma deretan gedung yang rutin saya lewati. Hidup hanya berdasar rutinitas. Berangkat pagi pagi sebelum matahari cukup panas supaya tidak banyak terkena macet, melewati jalan yang sama, pulang buru buru demi mengejar jadwal commuter line, tiba dirumah saat matahari sudah hilang. Saya menjadi bagian dari hal hal yang dulu saya jadikan alasan menolak bekerja di Jakarta. Setiap tahun saya harus berjibaku (walau di dunia maya) untuk mendapatkan tiket pulang kampung bahkan tahun ini sampai bergadang 2 hari. Saya pernah mengalami kebanjiran saat dulu saya ngekos sehingga saya pernah menunggu air surut di mcD 24 jam di depan Senayan City. Saya pernah hampir dicopet saat naik angkutan umum, untung saya masih punya feeling kuat jadi saya sempet turun dari angkutan sebelum dicopet.
Jujur saya masih bersyukur mendapat penempatan di pulau jawa dibanding teman teman saya yang penempatan sampai papua. Dan di Jakarta ini saya banyak belajar tentang kemandirian atau lebih tepatnya keberanian. Saya musti berani untuk kemana mana sendiri naik kendaraan umum (kalau di malang sih tinggal naik motor) karena naik motor sepertinya lebih berbahaya buat saya daripada naik angkot. Saya belajar untuk lebih rajin karena saya musti bangun pagi pagi. Kesiangan 5 menit saja bisa membuat saya terlambat ke kantor sejam.
Dalam hati sih saya masih punya keinginan untuk bekerja diluar Jakarta, misalnya kembali ke kampung halaman (hihihi maunya). Namun ya karena sekarang rejeki saya dan suami masih disini, mau ga mau ya musti diterima dengan ikhlas kan ya hihihi.
Oya saya membeli rumah di Depok. Rencananya akhie tahun ini musti udah pindah. Ga kebayang jam berapa lagi saya musti bangun hihihi (i am not a morning person. At all!!!). Kalo di Malang ya masuk setengah 8 itu bisa berangkat jam 7 aja. Kalo di Jakarta, dari Kalibata-Gatot Subroto aja musti berangkat jam 6 biar ga telat. Gimana ntar di Depok?!!! Huhuhuhu (kekepin bantal).
Tapi bersyukur bersyukur bersyukur. Masih banyak orang yang susah cari kerja. Hihihi… ada pengalaman sama kota-kota metro kayak Jakarta?

Dodit…

Jadi saya sebenernya bukan penggemar stand up comedy. Mungkin saya kurang cerdas memahami jokes yang dilontarkan para komedian stand up. Sampai suatu saat suami saya menunjukkan video seorang peserta lomba stand up di salah satu televisi yang diupload ke youtube.
Peserta itu namanya dodit. Setiap tampil dia membawa biola sebagai instrumen pendukungnya.
Saat awal diajakin nonton saya sudah pesimis. Malas ah, palingan jokenya gitu gitu aja. Ternyata….langsung ngefans sama dodit ini.
Dodit ini medok saat ngomong, dia selalu menyatakan dia berasal dari keluarga jawa yang menjunjung tinggi budaya eropa hihihi. Beberapa jokenya terkait kendesoannya ini sungguh membuat saya tertawa ngakak.
Saat saya pulang ke kampung, ternyata beberapa kalimat kalimat dodit dijadikan kalimat gaul anak anak muda. Mulai dari sapaan wajib dodit sebelum mulai stand up “selamat malam kolega” atau “selamat malam fashionista” dsb, tergantung topik apa yg diangkat malam itu. Kalimat “keluarga jawa namun menjunjung budaya eropa” juga sangat laku dipakai. Apalagi untuk mendukung kebiasaan mandi sekali sehari anak muda. Seperti kata dodit “mandi 2 kali sehari, kampungan” hahahahah.
Kalimat lain dengan nada khas dodit yang ndeso adalah “kamu….iya kamu. I love you.” Bahkan saat mengetik ini pun saya senyum senyum membayangkan wajah dan nada suara dodit. Hahahahahah. Kalimat lain yang sangat populer adalah “kamu yang bikin persoalan aku yang harus jawab?!” Anak anak muda kampung saya (kota Malang) biasanya mengganti kata persoalan dengan hal lain sesuai keinginan mereka, misalnya “kamu yang laper, aku yang harus cari makan?!” Atau “kamu yang makan bakso, aku yang kecipratan sambelnya” (kenapa contohnya makanan semua coba!!!)
Sayangnya dodit harus dipulangkan saat masuk 4 besar kalau tidak salah. Jadi sekarang kalau lagi kangen pengen ketawa atau lagi sendirian, saya selalu nonton video di youtube dan melihat dodit sejak dia audisi sampe penampilan terakhir.
Kalau teman teman pengen melihat penampilan dodit kayak apa, cek saja di youtube. Semoga teman teman menemukan budaya eropa yang dijunjung dodit yaaa….;)

Stranger…

Tetiba hari ini ingin merasakan kembali sensasi rasa yang disuguhkan oleh lagu-lagu keane di album hopes and fears lagi. Which is i know what kind of sensation it was. Pain. 🙂 

Ini salah satu lagu yang paling bikin saya pengen ambil golok terus diasah (abis diasah goloknya dibalikin lagi ke dapur sih, biar rajin aja hahahaah) 

Lagu ini menceritakan seseorang yang merasa tidak lagi bisa mengenali pasangannya. Sepertinya semua hal berubah ya, sampai si seseorang inipun tidak lagi memahami pemikiran pasangannya. Si pasangan seperti orang asing saja. Gimana coba rasanya. Pasti sedih, bingung, hancur.

Saya bayanginnya kayak suami istri gitu, biasanya menjalani hari bersama, memahami satu sama lain, hidup penuh cinta dan kebersamaan. Tetiba pasangannya berubah, mungkin yang biasanya rame dan hidup, tiba-tiba diam, cuma senyum, ketawa ga ikhlas dan terlihat bosan. Biasanya suka bercanda, tetiba jadi hobi ngutek-ngutek hape mulu. Biasanya suka menikmati waktu bersama, sekarang keknya bawaannya pengen cepet-cepet tidur, atau jadi sering lembur, atau malah bawa kerjaan kerumah. 

Kebayang pedihnya ga sih. Saya sih kebayang soalnya pernah ngalamin (plak). Hahahahaahah. Kalo sekarang sih udah bisa ketawa-tawa, kali ntar kalo ngalamin lagi (aduh amit-amit ketok meja) udah tau kali musti ngapainn yak hahaahahahah.

 

 

Ini adalah salah satu resiko dalam berkomitmen. Salah satu tetiba tiada angin tiada hujan melakukan wanprestasi. Nah tergantung kitanya, mau batalin kontrak atau terusin kontrak dengan denda. Tentunya jalan yang ditempuh kalo nerusin kontrak bakal lebih susaaahh daripada batalin kontrak ya.

Which one that you choose?

Smooch

Irritated

Ya emang bukan sekali sih sama orang ini, berkali kali. Cuman yang kemarin kemarin ngeluhnya cuma di path, sharing private lagi. Sekarang tulis di blog ah, biar blognya agak ramean.
Iya ini orang ngaku temen deket. Iya anaknya super asik, dan mungkin typical anak ibukota ya, ngomongnya super ceplas ceplos.
Saya tahu dia bercanda, tapi hey saya pun bercanda dengannya atau dengan yang lain tak pernah memakai hal fisik. Saya tau gimana ga enaknya dibencandain secara fisik soalnya.
Saat saya masih pegawai baru, dan berat saya masih pertengahan 50, saya sudah diolok gendut sama dia. Sekarang apalagi dong ya dimana berat saya mencapai angka enam puluhan.
Selain gendut, dia juga suka becandain hobi saya merajut. Katanya saya mirip banget ma nenek-nenek. Udah kacamataan, hobinya ngerajut, suka budeg pula. Ya emang saya punya masalah pendengaran sih.
Akhirnya karena saya mulai terganggu, saya memilih menjauh saja. Toh acara jalan sama dia pun tidak terlalu menarik bagi saya karena saya ga hobi makan-makan mahal, apalagi kalo ga sama suami (benernya sih karena pengetatan ikat pinggang juga hihihi).
Naah, hari ini ketemulah diriku dengannya. Saya sedang mengambil dokumen dan ngobrol sedikit dengan petugas disitu. Rupanya dia panggil panggil saya dong, dan seperti disebut diatas, saya punya masalah pendengaran, jadi saya tidak dengar panggilan dia. Akhirnya pas sebelum saya mau keluar ruangan, saya melihat dia melambai lambai. Oya, nama saya di smua akun socmed saya adalah diendoetz alias dinduts. Dulu saya sebel dipanggil begini, tapi ya sudahlah lumayan buat identitas ga ada yang ngembarin (males galau lama-lama).

“Haaiiiii” sapa saya riang sambil menghampirinya.
“Elu ngrasa ga gendut lagi ya gw panggil ndut ndut ga noleh?”
Saya mlongo….
Sampe sekarang kalau inget jadi pengen nerusin mlongo
…………

Bukan keinginan juga kok menggendut begini. Bukan seneng juga, wong nyari baju aja susahnya bukan main. Ga gampang lo hidup jadi orang gendut. Makan dikit dikira diet (padahal sapa tau emanb makannya dikit tapi tetep aja gendut), makan banyak dibilang “pantes aja gendut”. Belum cukupkah semua itu sampe musti diledekin lagi?

Kami, wanita wanita bertubuh lebih ini juga masih punya perasaan. Masih bisa sakit hati. Mungkin saat diledek kami masih bisa ketawa, masih tersenyum, tapi dalam hati kami juga sedih.

Ah sudahlah. Di dunia yang mengagungkan body kayak boneka barbie ini, kami yang geday ini musti tau diri. Kalo ga pengen sakit, mending ya jauh jauh dari yang menyakiti.

Sekian

Angan angan

Hidup saya akhir akhir ini sering membuat saya berpikir “enaknya ya kalo bisa jadi ibu rumah tangga, bisa merajut seharian, siang-siang ngupi di kafe, belanja belanji. Ga ada tu kamus dikejar-kejar revisi laporan dari bos, atau acara mengejar ngejar dokumen dari auditi (lah kok hidup saya penuh kejar-kejaran begini hihi)”.
Saya bayangin ya, saya pagi nyiapin keperluan suami, termasuk sarapan dan bekal makan siang (istri pelit). Suami berangkat, saya nyuci dan bersih-bersih rumah (yang apabilapun rumahnya cuma sepetak paling juga bisa kelar smua itu dalam 2 jam). Abis itu? Leha leha nonton gosip sambil ngerajut atau janjian sama temen ke kafe.
Tapi…nyatanya tak bisa begitu temaaan.
Saya bukan orang yang tahan berleha leha dirumah (walaupun kerjaan juga banyak lo dirumah itu, jangan salah), dalam arti tidak bekerja kantor. Ga tau kenapa, addict aja keknya ketemu teman, dikejar kejar apapun dan siapapun, ngerjain laporan dsb. Walaupun stres dikerjaan termasuk konflik batinnya buanyaaakkk. Yang baru baru ini aja sampe bikin ga enak makan dan tidur dan kerja.
Kegalauan ga penting ini emang mengganggu sekali beberapa waktu belakangan. Mana kantor saya susah sekali memberikan cuti plus konflik batin karena budaya unit baru yang berbeda. Tapi jujur saja dari sisi ekonomi, saya membutuhkan pekerjaan ini.
Akhir kata,ada teman kantor yang melihat rajutan saya bilang “mustinya kamu kerja sesuai apa yang kamu suka, ngapain kerja kayak sekarang tapi hatimu ga disitu?”. Saya jadi kepikiran.
Hmmm….. #jongkokdipojokan